Selasa, 15 Desember 2009

Tag Questions

Tag Questions

A tag question is a special construction in English. It is a statement followed by a mini-question. The whole sentence is a "tag question", and the mini-question at the end is called a "question tag".
We use tag questions at the end of statements to ask for confirmation. They mean something like: "Am I right?" or "Do you agree?" They are very common in English.
The basic structure is:
Positive statement -
negative tag?
Snow is white, isn't it?
Negative statement, +
positive tag?
You don't like me, do you?
Look at these examples with positive statements:
Look at these examples with negative statements:
negative statement [-] positive tag [+]
subject auxiliary main verb auxiliary personal



The most common subordinators are:
although, even though,
because, since*, so that,
when, while, before*, after*, whenever,
wherever, anywhere,
if, unless, whether?[or not]
as, as [adjective] as,
whereas (to show slight contrast)
(to give reasons)
(to indicate time relationships)
(to indicate place)
(to indicate conditions)
(to give comparisons)
(to show major contrast)
*These words can also be used as prepositions.
Subordinators have an interesting effect on words in a sentence. A clause (S +V) without a subordinator can stand alone as a complete statement.
I went to the store yesterday. (Complete statement)
However, when a subordinator is added, the statement seems incomplete.
When I went to the store yesterday, . . . (Well, what happened?)
The subordinating clause becomes dependent on something else to complete its meaning:
When I went to the store yesterday, I saw an old friend. (Idea is complete)
Subordinating or ?dependent? clauses can occur at the beginning or end of a sentence. When used at the beginning of a sentence, a comma is necessary after the clause itself.
S + V although S + V
Although S + V , S + V
In English, the subordinator always comes before the subject and verb in a clause.
I went to the grocery store after, I stopped at the bank.
After I went to the grocery store, I stopped at the bank. (Incorrect)
Subordinators and coordinators should not be used in the same sentence to introduce clauses. Choose one or the other, but do not use both together.
Although Nina won the prize, but she was not happy.
Although Nina won the prize, she was not happy.
Nina won the prize, but she was not happy. (Wrong)
(Also correct)

Prepositions and Subordinators
Prepositions and Subordinators
Be careful with the following words:
During is a preposition. It cannot be used as a subordinator
X During I was a child, I lived in Denmark
During my childhood, I lived in Denmark.
While I was a child, I lived in Denmark.
In spite of/Despite are prepositions. They cannot be used as subordinators.
X In spite of I was very young, I still got the job.
In spite of my youth, I still got the job.
Although I was very young, I still got the job.
Before, After, and Until can be used as either prepositions or subordinators.
Do not go outside after it is dark.
Do not go outside after dark.
I worked until 9:00 this evening.
I worked until my replacement showed up.
For and Since have many uses.
For as a coordinating conjunction.
I cannot tell a lie, for that would be dishonest. (for means because)
For in phrases of duration
He lived in New Jersey for five years.
For to indicate "on behalf of"
He fixed the TV for his daughter.
For to indicate intended recipient
I bought this for you.
For to indicate occasion
I bought this for Christmas.
For to indicate cost
I bought this for $399.
For to indicate purpose
I bought this for fun.
Since to indicate duration
I have been in Toledo since last Tuesday. (preposition)
I have been in Toledo since I was a child. (subordinator)
Since to indicate reason
Since I have nothing else to do, I will attend your party.
Yet can be used as a conjunction or an adverb.
She hasn't arrived yet.
He worked hard, yet he wasn't able to complete the job on time.

Relative Clauses

Relative Clauses
Imagine, a girl is talking to Tom. You want to know who she is and ask a friend whether he knows her. You could say:
A girl is talking to Tom. Do you know the girl?
That sounds rather complicated, doesn't it? It would be easier with a relative clause: you put both pieces of information into one sentence. Start with the most important thing – you want to know who the girl is.
Do you know the girl …
As your friend cannot know which girl you are talking about, you need to put in the additional information – the girl is talking to Tom. Use „the girl“ only in the first part of the sentence, in the second part replace it with the relative pronoun (for people, use the relative pronoun „who“). So the final sentence is:
Do you know the girl who is talking to Tom?
Relative Pronouns
relative pronoun use example
who subject or object pronoun for people I told you about the woman who lives next door.
which subject or object pronoun for animals and things Do you see the cat which is lying on the roof?
which referring to a whole sentence He couldn’t read which surprised me.
whose possession for people animals and things Do you know the boy whose mother is a nurse?
whom object pronoun for people, especially in non-defining relative clauses (in defining relative clauses we colloquially prefer who) I was invited by the professor whom I met at the conference.
that subject or object pronoun for people, animals and things in defining relative clauses (who or which are also possible) I don’t like the table that stands in the kitchen.
Subject Pronoun or Object Pronoun?
Subject and object pronouns cannot be distinguished by their forms - who, which, that are used for subject and object pronouns. You can, however, distinguish them as follows:
If the relative pronoun is followed by a verb, the relative pronoun is a subject pronoun. Subject pronouns must always be used.
the apple which is lying on the table
If the relative pronoun is not followed by a verb (but by a noun or pronoun), the relative pronoun is an object pronoun. Object pronouns can be dropped in defining relative clauses, which are then called Contact Clauses.
the apple (which) George lay on the table
Relative Adverbs
A relative adverb can be used instead of a relative pronoun plus preposition. This often makes the sentence easier to understand.
This is the shop in which I bought my bike.
→ This is the shop where I bought my bike.
relative adverb meaning use example
when in/on which refers to a time expression the day when we met him
where in/at which refers to a place the place where we met him
why for which refers to a reason the reason why we met him
Defining Relative Clauses
Defining relative clauses (also called identifying relative clauses or restrictive relative clauses) give detailed information defining a general term or expression. Defining relative clauses are not put in commas.
Imagine, Tom is in a room with five girls. One girl is talking to Tom and you ask somebody whether he knows this girl. Here the relative clause defines which of the five girls you mean.
Do you know the girl who is talking to Tom?
Defining relative clauses are often used in definitions.
A seaman is someone who works on a ship.
Object pronouns in defining relative clauses can be dropped. (Sentences with a relative clause without the relative pronoun are called Contact Clauses.)
The boy (who/whom) we met yesterday is very nice.
Non-Defining Relative Clauses
Non-defining relative clauses (also called non-identifying relative clauses or non-restrictive relative clauses) give additional information on something, but do not define it. Non-defining relative clauses are put in commas.
Imagine, Tom is in a room with only one girl. The two are talking to each other and you ask somebody whether he knows this girl. Here the relative clause is non-defining because in this situation it is obvious which girl you mean.
Do you know the girl, who is talking to Tom?
Note: In non-defining relative clauses, who/which may not be replaced with that.
Object pronouns in non-defining relative clauses must be used.
Jim, who/whom we met yesterday, is very nice.
How to Shorten Relative Clauses?
Relative clauses with who, which, that as subject pronoun can be replaced with a participle. This makes the sentence shorter and easier to understand.
I told you about the woman who lives next door. – I told you about the woman living next door.
Do you see the cat which is lying on the roof? – Do you see the cat lying on the roof?

Noun Clauses

Noun Clauses
See The Sentence for definitions of sentence, clause, and dependent clause.
A sentence which contains just one clause is called a simple sentence.
A sentence which contains one independent clause and one or more dependent clauses is called a complex sentence. (Dependent clauses are also called subordinate clauses.)
There are three basic types of dependent clauses: adjective clauses, adverb clauses, and noun clauses. (Adjective clauses are also called relative clauses.)
This page contains information about noun clauses. Also see Adjective Clauses and Adverb Clauses.
A. Noun clauses perform the same functions in sentences that nouns do:
A noun clause can be a subject of a verb:
What Billy did shocked his friends.
A noun clause can be an object of a verb:
Billy’s friends didn’t know that he couldn’t swim.
A noun clause can be a subject complement:
Billy’s mistake was that he refused to take lessons.
A noun clause can be an object of a preposition:
Mary is not responsible for what Billy did.
A noun clause (but not a noun) can be an adjective complement:
Everybody is sad that Billy drowned.
B. You can combine two independent clauses by changing one to a noun clause and using it in one of the ways listed above. The choice of the noun clause marker (see below) depends on the type of clause you are changing to a noun clause:
To change a statement to a noun clause use that:
I know + Billy made a mistake =
I know that Billy made a mistake.
To change a yes/no question to a noun clause, use if or whether:
George wonders + Does Fred know how to cook? =
George wonders if Fred knows how to cook.
To change a wh-question to a noun clause, use the wh-word:
I don’t know + Where is George? =
I don’t know where George is.
C. The subordinators in noun clauses are called noun clause markers. Here is a list of the noun clause markers:
if, whether
Wh-words: how, what, when, where, which, who, whom, whose, why
Wh-ever words: however, whatever, whenever, wherever, whichever, whoever, whomever
D. Except for that, noun clause markers cannot be omitted. Only that can be omitted, but it can be omitted only if it is not the first word in a sentence:
Billy’s friends didn’t know that he couldn’t swim.
Billy’s friends didn’t know he couldn’t swim.
Billy’s mistake was that he refused to take lessons.
Billy’s mistake was he refused to take lessons.
That Billy jumped off the pier surprised everyone.
not correct:
* Billy jumped off the pier surprised everyone.
E. Statement word order is always used in a noun clause, even if the main clause is a question:
not correct:
* Do you know what time is it? (Question word order: is it)
Do you know what time it is? (Statement word order: it is)
not correct:
* Everybody wondered where did Billy go. (Question word order: did Billy go)
Everybody wondered where Billy went. (Statement word order: Billy went)
F. Sequence of tenses in sentences containing noun clauses:
When the main verb (the verb in the independent clause) is present, the verb in the noun clause is:
future if its action/state is later
He thinks that the exam next week will be hard.
He thinks that the exam next week is going to be hard.
present if its action/state is at the same time
He thinks that Mary is taking the exam right now.
past if its action/state is earlier
He thinks that George took the exam yesterday.
When the main verb (the verb in the independent clause) is past, the verb in the noun clause is:
was/were going to or would + BASE if its action/state is later
He thought that the exam the following week was going to be hard.
He thought that the exam the following week would be hard.
past if its action/state is at the same time
He thought that Mary was taking the exam then.
past perfect if its action/state is earlier
He thought that George had taken the exam the day before.
If the action/state of the noun clause is still in the future (that is, after the writer has written the sentence), then a future verb can be used even if the main verb is past.
The astronaut said that people will live on other planets someday.
If the action/state of the noun clause continues in the present (that is, at the time the writer is writing the sentence) or if the noun clause expresses a general truth or fact, the simple present tense can be used even if the main verb is past.
We learned that English is not easy.
The boys knew that the sun rises in the east.
G. Here are some examples of sentences which contain one noun clause (underlined) and one independent clause:
Noun clauses as subjects of verbs:
That George learned how to swim is a miracle.
Whether Fred can get a better job is not certain.
What Mary said confused her parents.
However you learn to spell is OK with me.
Noun clauses as objects of verbs:
We didn’t know that Billy would jump.
We didn’t know Billy would jump.
Can you tell me if Fred is here?
I don’t know where he is.
George eats whatever is on his plate.
Noun clauses as subject complements:
The truth is that Billy was not very smart.
The truth is Billy was not very smart.
The question is whether other boys will try the same thing.
The winner will be whoever runs fastest.
Noun clauses as objects of prepositions:
Billy didn’t listen to what Mary said.
He wants to learn about whatever is interesting.
Noun clauses as adjective complements:
He is happy that he is learning English.
We are all afraid that the final exam will be difficult.

Conditional Sentences

Conditional Sentences / If-Clauses Type I, II und III
Conditional Sentences are also known as Conditional Clauses or If Clauses. They are used to express that the action in the main clause (without if) can only take place if a certain condition (in the clause with if) is fulfilled. There are three types of Conditional Sentences.
Conditional Sentence Type 1
→ It is possible and also very likely that the condition will be fulfilled.
Form: if + Simple Present, will-Future
Example: If I find her address, I’ll send her an invitation.
more on Conditional Sentences Type I ►
Conditional Sentence Type 2
→ It is possible but very unlikely, that the condition will be fulfilled.
Form: if + Simple Past, Conditional I (= would + Infinitive)
Example: If I found her address, I would send her an invitation.
more on Conditional Sentences Type II ►
Conditional Sentence Type 3
→ It is impossible that the condition will be fulfilled because it refers to the past.
Form: if + Past Perfect, Conditional II (= would + have + Past Participle)
Example: If I had found her address, I would have sent her an invitation.
more on Conditional Sentences Type III ►
Sometimes Conditional Sentences Type I, II and III can also be used with other tenses.
more on Conditional Sentences used with other tenses ►

Timur Lenk

Timur Lenk

Timur Lenk merupakan keturunan Mongol yang sudah masuk Islam, dimana sisa-sisa kebiadaban dan kekejaman masih melekat kuat. Dia berhasil menaklukkan Tughluk Temur dan Ilyas Khoja, dan kemudian dia juga melawan Amir Hussain (iparnya sendiri). Dan dia memproklamirkan dirinya sebagai penguasa tunggal di Transoxiana, pelanjut Jagati dan Turunan Jengis Khan.

Setelah lebih dari satu abad umat Islam menderita dan berusaha bangkit dari kehancuran akibat serangan bangsa Mongol di bawah Hulagu Khan, malapetaka yang tidak kurang dahsyatnya datang kembali, yaitu serangan yang juga dari keturunan bangsa Mongol. Berbeda dari Hulagu Khan dan keturunannya pada dinasti Ilkhan, penyerang kali ini sudah masuk Islam, tetapi sisa-sisa kebiadaban dan kekejaman masih melekat kuat. Serangan itu dipimpin oleh Timur Lenk, yang berarti Timur si Pincang.

Sang penakluk ini lahir dekat Kesh (sekarang Khakhrisyabz, "kota hijau", Uzbekistan), sebelah selatan Samarkand di Transoxiana, pada tanggal 8 April 1336 M/25 Sya'ban 736 H, dan meninggal di Otrar pada tahun 1404 M. Ayahnya bernama Taragai, kepala suku Barlas, keturunan Karachar Noyan yang menjadi menteri dan kerabat Jagatai, putera Jengis Khan. Suku Barlas mengikuti Jagatai mengembara ke arah barat dan menetap di Samarkand. Taragai menjadi gebernur Kesh. Keluarganya mengaku keturunan Jengis Khan sendiri.

Sejak usia masih sangat muda, keberanian dan keperkasaannya yang luar biasa sudah terlihat. Ia sering diberi tugas untuk menjinakkan kuda-kuda binal yang sulit ditunggangi dan memburu binatang-binatang liar. Sewaktu berumur 12 tahun, ia sudah terlibat dalam banyak peperangan dan menunjukkan kehebatan dan keberanian yang mengangkat dan mengharumkan namanya di kalangan bangsanya. Akan tetapi, baru setelah ayahnya meninggal, sejarah keperkasaannya bermula setelah Jagatai wafat, masing-masing Amir melepaskan diri dari pemerintahan pusat. Timur Lenk mengabdikan diri pada Gubernur Transoxiana, Amir Qazaghan Ketika Qazaghan meninggal dunia, datang serbuan dari Tughluq Temur Khan, pemimpin Moghulistan, yang menjarah dan menduduki Transoxiana. Timur Lenk bangkit memimpin perlawanan untuk membela nasib kaumnya yang tertindas. Tughluq Temur setelah melihat keberanian dan kehebatan Timur, menawarkan kepadanya jabatan gubernur di negeri kelahirannya. Tawaran itu diterima. Akan tetapi, setahun setelah Timur Lenk diangkat menjadi gubernur, tahun 1361 M, Tughluq Temur mengangkat puteranya,Ilyas Khoja menjadi gubernur Samarkand dan Timur Lenk menjadi wazirya. Tentu saja Timur Lenk menjadi berang. Ia segera bergabung dengan cucu Qazaghan, Amir Husain, mengangkat senjata memberontak terhadap Tughluq Temur.

Timur Lenk berhasil mengalahkan Tughluq Temur dan Ilyas Khoja. Keduanya dibinasakan dalam pertempuran. Ambisi Timur Lenk untuk menjadi raja besar segera muncul. Karena ambisi itulah ia kemudian berbalik memaklumkan perang melawan Amir Husain, walaupun iparnya sendiri. Dalam pertempuran antara keduanya, ia berhasil mengalahkan dan membunuh Amir Husain di Balkh. Setelah itu, ia memproklamirkan dirinya sebagai penguasa tunggal di Transoxiana, pelanjut Jagatai dan turunan Jengis Khan, pada 10 April 1370 M. Sepuluh tahun pertama pemerintahannya, ia berhasil menaklukkan Jata dan Khawarizm dengan sembilan ekspedisi.

Setelah Jata dan Khawarizm dapat ditaklukkan, kekuasaannya mulai kokoh. Ketika itulah Timur Lenk mulai menyusun rencana untuk mewujudkan ambisinya menjadi penguasa besar, dan berusaha menaklukkan daerah-daerah yang pernah dikuasai oleh Jengis Khan. Ia berkata, "Sebagaimana hanya ada satu Tuhan di alam ini, maka di bumi seharusnya hanya ada seorang raja".

Pada tahun 1381 M ia menyerang dan berhasil menaklukkan Khurasan. Setelah itu serbuan ditujukan ke arah Herat. Di sini ia juga keluar sebagai pemenang. Ia tidak berhenti sampai di situ, tetapi terus melakukan serangan ke negeri-negeri lain dan berhasil menduduki negeri-negeri di Afghanistan, Persia, Fars dan Kurdistan. Di setiap negeri yang ditaklukkannya, ia membantai penduduk yang melakukan perlawanan. Di Sabzawar, Afghanistan, bahkan ia membangun menara, disusun dari 2000 mayat manusia yang dibalut dengan batu dan tanah liat. Di Isfa, ia membantai lebih kurang 70.000 penduduk. Kepala-kepala dari mayat-mayat itu dipisahkan dari tubuhnya dan disusun menjadi menara. Dari sana ia melanjutkan ekspansinya ke Irak, Syria dan Anatolia (Turki). Tahun 1393 Mia menghancurkan dinasti Muzhaffari di Fars dan membantai amir-amirnya yang masih hidup. Pada tahun itu pula Baghdad dijarahnya, dan setahun kemudian ia berhasil menduduki Mesopotamia. Penguasa Baghdad itu, Sultan Ahmad Jalair, melarikan diri ke Syria. Ia kemudian menjadi Vassal dari Sultan Mesir, Al-Malik al-Zahir Barquq. Penguasa dinasti Mamalik yang berpusat di Mesir ini adalah satu-satunya raja yang tidak mau dan tidak berhasil ditundukkannya. Utusan-utusan Timur Lenk yang dikirim ke Mesir untuk perjanjian damai, sebagian dibunuh dan sebagian lagi diperhinakan, kemudian disuruh pulang ke Timur Lenk. Mesir, sebagaimana pada masa serangan-serangan Hulagu Khan, kembali selamat dari serang bangsa Mongol. Karena Sultan Barquq tidak mau mengekstradisi Ahmad Jalair yang berada dalam perlindungannya, Timur Lenk kemudian melancarkan invasi ke Asia Kecil menjarah kota-kota, Takrit, Mardin dan Amid. Di Takrit, kota kelahiran Salahuddin al-Ayyubi, ia membangun sebuah piramida dari tengkorak kepala korban-korbannya.

Pada tahun 1395 M ia menyerbu daerah Qipchak, kemudian menaklukkan Moskow yang didudukinya selama lebih dari setahun. Tiga tahun kemudian ia menyerang India. Konon alasan penyerbuannya adalah karena ia menganggap penguasa muslim di daerah ini terlalu toleran terhadap penganut Hindu. Ia sendiri berpendapat, semestinya penguasa muslim itu memaksakan Islam kepada penduduknya. Di India ia membantai lebih dari 80.000 tawanan. Dalam rangka pembangunan masjid di Samarkand, ia membutuhkan batu-batu besar. Untuk itu, 90 ekor gajah dipekerjakan mengangkat batu-batu besar itu dari Delhi ke Samarkand.

Setelah fondasi masjid dibangun, tahun 1399 M Timur Lenk berangkat memerangi Sultan Mamalik di Mesir yang membantu Ahmad Jalair, penguasa Mongol di Baghdad yang lari ketika ia menduduki kota itu sebelumnya, dan memerangi Kerajaan Usmani di bawah Sultan Bayazid I. Dalam perjalanannya itu, ia menaklukkan Georgia. Di Sivas, Anatolia sekitar 4000 tentara Armenia dikubur hidup-hidup untuk memenuhi sumpahnya bahwa darah tidak akan tertumpah bila mereka menyerah.

Pada tahun 1401 M ia memasuki daerah Syria bagian utara. Tiga hari lamanya Aleppo dihancurleburkan. Kepala dari 20.000 penduduk dibuat piramida setinggi 10 hasta dan kelilingnya 20 hasta dengan wajah mayat menghadap keluar. Banyak bangunan seperti sekolah dan masjid yang berasal dari zaman Nuruddin Zanki dan Ayyubi dihancurkan. Hamah, Horns dan Ba'labak berturut-turut jatuh ketangannya. Pasukan Sultan Faraj dari Kerajaan Mamalik dapat dikalahkannya dalam suatu pertempuran dahsyat sehingga Damaskus jatuh ke tangan pasukan Timur lenk pada tahun 1401 M. Akibat peperangan itu masjid Umayyah yang bersejarah rusak berat tinggal dinding-dindingnya saja yang masih tegak. Dari Damaskus para seniman ulung dan pekerja atau tukang yang ahli dibawanya ke Samarkand. Ia memerintahkan ulama yang menyertainya untuk mengeluarkan fatwa membenarkan tindakan-tindakannya itu. Setelah itu serangan dilanjutkan ke Baghdad. Ketika Baghdad berhasil ditaklukkan, ia melakukan pembantaian besar-besaran terhadap 20.000 penduduk sebagai pembalasan atas pembunuhan terhadap banyak tentaranya sewaktu mengepung kota itu. Di sini, seperti kebiasaannya, ia kemudian mendirikan 120 buah piramida dari kepala mayat-mayat sebagai tanda kemenangan.

Kerajaan Usmani, oleh Timur Lenk dipandang sebagai tantangan terbesar, karena kerajaan ini menguasai banyak daerah bekas imperium Jengis Khan dan Hulagu Khan. Bahkan, Sultan Bayazid, penguasa tertinggi kerajaan ini sebelumnya berhasil meluaskan daerah kekuasaannya ke daerah-daerah yang sudah ditaklukkan oleh Timur Lenk. Karena itu Timur Lenk sangat berambisi mengalahkan kerajaan ini. Ia mengerahkan bala tentaranya untuk memerangi tentara Bayazid I. Di Sivas terjadi peperangan hebat antara kedua pasukan itu. Timur Lenk keluar sebagai pemenang dan putera Bayazid I, Erthugrul, terbunuh dalam pertempuran tersebut. Pada tahun 1402 M terjadi peperangan yang menentukan di Ankara. Tentara Usmani kembali menderita kekalahan, sementara Sultan Bayazid sendiri tertawan ketika hendak melarikan diri. Bayazid akhirnya meninggal dalam tawanan. Timur Lenk melanjutkan serangannya ke Broessa, ibu kota lama Turki, dan Syria. Setelah itu ia kembali ke Samarkand untuk merencanakan invasi ke Cina. Namun, di tengah perjalanan, tepatnya di Otrar, ia menderita sakit yang membawa kepada kematiannya. Ia meninggal tahun 1404 M, dalam usia 71 tahun. Jenazahnya dibawa ke Samarkand untuk dimakamkan dengan upacara kebesaran.

Sekalipun ia terkenal sebagai penguasa yang sangat ganas dan kejam terhadap para penentangnya, sebagai seorang muslim Timur Lenk tetap memperhatikan pengembangan Islam. Bahkan dikatakan, ia seorang yang saleh. Konon, ia adalah penganut Syi'ah yang taat dan menyukai tasawuf tarekat Naqsyabandiyyah. Dalam perjalanan-perjalanannya ia selalu membawa serta ulama-ulama, sastrawan dan seniman. Ulama dan ilmuwan dihormatinya. Ketika berusaha menaklukkan Syria bagian utara, ia menerima dengan hormat sejarawan terkenal, Ibnu Khaldun yang diutus Sultan Faraj untuk membicarakan perdamaian. Kota Samarkand diperkayanya dengan bangunan-bangunan dan masjid yang megah dan indah. Di masa hidupnya kota Samarkand menjadi pasar internasional, mengambil alih kedudukan Baghdad dan Tabriz. Ia datangkan tukang-tukang yang ahli, seniman-seniman ulung, pekerja-pekerja yang pandai dan perancang-perancang bangunan dari negeri-negeri taklukannya; Delhi, Damaskus dan lain-lain. Ia meningkatkan perdagangan dan industri di negerinya dengan membuka rute-rute perdagangan yang baru antara India dan Persia Timur. Ia berusaha mengatur administrasi pemerintahan dan angkatan bersenjata dengan cara-cara rasional dan berjuang menyebarkan Islam.

Setelah Timur Lenk meninggal, dua orang anaknya, Muhammad Jehanekir dan Khalil, berperang memperebutkan kekuasaan. Khalil (1404-1405 M) keluar sebagai pemenang. Akan tetapi, ia hidup berfoya-foya menghabiskan kekayaan yang ditinggalkan ayahnya. Karena itu saudaranya yang lain, Syah Rukh (1405-144 7 M), merebut kekuasaan dari tangannya. Syah Rukh berusaha mengembalikan wibawa kerajaan. Ia seorang raja yang adil dan lemah lembut. Setelah wafat, ia diganti oleh anaknya Ulugh Bey (1447-1449 M), seorang raja yang alim dan sarjana ilmu pasti. Namun, masa kekuasaannya tidak lama. Dua tahun setelah berkuasa ia dibunuh oleh anaknya yang haus kekuasaan, Abdal-Latif (1449- 1450 M). Raja besar dinasti Timuriyah yang terakhir adalah Abu Sa'id (1452-1469 M). Pada masa inilah kerajaan mulai terpecah belah. Wilayah kerajaan yang luas itu diperebutkan oleh dua suku Turki yang baru muncul ke permukaan, Kara Koyunlu (domba hitam) dan Ak Koyunlu (domba putih). Abu Sa'id sendiri terbunuh ketika bertempur melawan Uzun Hasan, penguasa Ak Kdyunlu.



Oleh M. Novrianto

Jatuhnya kota Baghdad pada tahun 1258 M ketangan bangsa Mongol
bukan saja mengakhiri khilafah Abbasiyah di sana, tetapi juga merupakan awal
dari masa kemunduran politik dan peradaban Islam, karena Baghdad sebagai pusat
kebudayaan dan peradaban Islam yang sangat kaya dengan khasanah ilmu
pengetahuan itu ikiut pula lenyap dibumihanguskan oleh pasukan Mongol yang
dipimpin Hulagu Khan tersebut.
Bangsa Mongol berasal dari daerah pegunungan Mongolia yang
membentang dari Asia Tengah sampai ke Siberia Utara, Tibet Selatan dan
Manchuria Barat serta Turkistan Timur. Nenek moyang meraka bernama Alanja
Khan yang mempunyai dua putera kembar, Tatar dan Mongol. Kedua putera itu
melahirkan dua suku bangsa besar, Mongol dan Tartar. Mongol mempunyai anak
yang bernama Ilkhan yang melahirkan keturunan pemimpin bangsa Mongol di
kemudian hari.1
Dalam rentang waktu yang sangat panjang kehidupan bangsa Mongol tetap
sederhana mereka mendirikan kemah-kemah dan berpindah pindah dari satu
tempat ke tempat lain, mengembala kambing dan dan hidup dari hasil buruan.
Mereka juga hidup dari hasil perdagangan tradisional yaitu mempertukarkan kulit
binatang dengan binatang yang lain, baik diantara sesama mereka maupun dari
bangsa Turki dan Cinayang menjadi tetangga mereka.2 Sebagaimana umumnya
bangsa Nomad, orang-orang Mongol mempunyai watak yang kasar, suka
berperang dan berani menghadang maut dalam mencapai keinginannya. Akan
tetapi mereka sangat patuh kepada pemimpinya. Mereka menganut agama
Syamaniyah ( Syamanism), menyembah bintang bintang dan sujud kepada
matahari yang sedang terbit.
1 Ahmad Syalabi, Mausu’ah al-Tarikh al-Islami wa al-hadharoh al-Islamiyah, Juz VII (Kairo
Maktabah al Nahdhah al-Mishriyah, 1979), hlm. 745
2 Hassan Ibrahim Hassan, Tarikh al-islami, Juz IV (Kairo : Maktabah al-Nahdhad al-Mishriyah,
1979), hlm 132. dari buku Dr.Badri Yatim, M.A, sejarah peradaban islam.
Kemajuan bangsa Mongol secara besar-besaran terjadi pada masa
kepemimpinan Yasugi Bahadur Khan. Ia berhasil menyatukan 13 kelompok suku
yang ada waktu itu. Setelah Yasugi meninggal, puteranya Timujin yang masih
berusia 13 tahun tampil sebagai pemimpin. Dalam waktu 30 tahun, ia berusaha
memperkuat angkatan perangnya dengan menyatukan bangsa Mongol dengan
suku bangsa lain sehingga menjadi satu pasukan yang teratur dan tangguh. Pada
tahun 1206 M, ia mendapat gelar Jengis Khan, raja yang perkasa. Ia menetapkan
suatu undang-undang yang disebutnya Al-Yasak atau Al-yasah, untuk mengatur
kehidupan rakyatnya. Wanita mempunyai kewajiban yang sama dengan laki-laki
dalam kemiliteran. Pasukan perang dibagi dalam beberapa kelompok besar dan
kecil, 1000, 200, dan 10 orang. Tiap-tiap kelompok dipimpin oleh seorang
komandan.3 Dengan demikian bangsa Mongol mengalami kemajuan pesat
dibidang militer. Setelah pasukan perangnya terorganisasi dengan baik, Jengis
Khan berusaha memperluas wilayah kekuasaan dengan melakukan penaklikan
teradap daerah-daerah lain. Serangan pertama diarahkan ke kerajaan Cina. Ia
berhasil menduduki Peking pada 1215 M.4 Sasaran selanjutnya adalah negerinegeri
islam. Pada tahun 606 H/1209 M, tentara Mongol keluar dari negerinya
dengan tujuan Turki dan Ferghana, kemudian terus ke Samarkand. Pada mulanya
mereka mendapat perlawanan berat dari penguasa Khawarizm, Sultan Ala al-Din
di Turkistan. Pertempuran berlangsung seimbang. Karena itu, masing-masing
kembali ke negerinya.5sekitar 10 tahun kemudian mereka masuk ke bukhara,
Samarkand. Khurasan, Hamadzan, Quzwain, dan sampai ke perbatasan Irak. Di
bukhara, ibu kota Khawarizm, mereka mendapat kembali perlawanan dari Sultan
Ala al-Din, tetapi kali ini mereka dengan mudah dapat mengalahkan pasukan
Khawarizm. Sultan Ala al-Din tewas dalam pertempuran di Mazindaran pada tahu
1220 M. Ia digantikan oleh puteranya, Jalal al-Din yang kemudian melarikan diri
ke India karena terdesak dalam pertempuran di dekat Attock tahun 1224 M. Dari
sana pasukan Mongol terus ke Azerbaizan.6 Disetiap daerah yang dilaluinya,
pembunuhan besar-besaran terjadi. Banyak bangunan indah dihancurkansehingga
3 Bertold Spuler, History of The Mongols (London:Routledge & Kegan Paul, 1972), hlm. 26
4 Calr Brockelmann, Histry of the islamic people, London Roudledge dan Kegan Paul, 1980, hlm
5 Hassan Ibrahim Hassan, op, cit, hlm.142-143.
6 Jalal al-Din al-Sayuthi, tarikh al-khulafa’ , Beirut: dar al-fikr, tanpa tahun, hlm.433.
tidak terbentuk lagi, kemudian juga isi bangunan yang sangat bernilai sejarah,
sekolah-sekolah, masjid-masjid, dan gedung-gedung lainnya dibakar.
Pada saat kondisi fisiknya mulai lemah, Jengis Khan membagi wilayah
kekuasaanya menjadi empat bagian kepada empat orang puteranya, yaitu Juchi,
Chagatai, Ogotai, dan Tuli. Chagatai berusaha menguasai daerah-daerah islam
yang pernah ditaklukkan dan berhasil merebut Illi, Ferghana, Ray, Hamazan, dan
Azerbaijan. Sultan Khawarizm, Jalal al-Din berusaha keras membendung
serangan tentara Mongol, namun Khawarizm tidak sekuat dulu. Kekuatannya
sudah banyak terkuras dan akhirnya terdesak. Sultan melarikan diri disebuah
daerah pegunungan ia dibunuh oleh seorang Kurdi. Dengan demikian berakhirlah
kerajaan Khawarizm. Kematian Sultan Kahwarizmsyah itu membuka jalan bagi
Chagatai untuk melebarakan sayap kekuasaanya dengan lebih leluasa.
Saudara Chagatai, Tuli Khan menguasai khurasa. Karena kerajaankerajaan
islam sudah terpecah belah dan kekuatannya sudah lemah, tuli dengan
mudah dapat menguasai Irak. Ia meninggal dunia pada tahun 654 H / 1256 M dan
digantikan oleh puteranya Hulagu Khan.7
Pada tahun 656 H /1258 M tentara Mongol yang berkekuatan sekitar
200.000 orang tiba disalah satu pintu Baghdad. Khalifah Al-Mu’tashim, penguasa
terakhir Bani Abbas di Baghdad (1243-1258), betul-betul tidak mampu
membendung “topan” tentara Hulagu Khan. Pada saat yang keritis tersebut, wazir
khilafah Abbasiyah, Ibn al-‘Alqami ingin mengambil kesempatan dengan menipu
khalifah. Ia mengatakan kepada khalifah. Raja (Hulagu Khan) ingin mengawinkan
anak perempuannya dengan Abu Bakr, putera khalifah. Berakhirlah kekuasaan
Abbasiyah di Baghdad, Baghadad dihancurkan rata dengan tanah sebagaimana
kota-kota lain yang dilalui tentara Mongol. Walaupun sudah dihancurkan Hulagu
Khan memantapkan kekuasaanya di Baghdad selama 2 tahun. Sebelum
melanjutkan ke Syria dan Mesir. Dari Baghdad pasukan Mongol menyeberangi
sungai Euphrat menuju Syria. Kemudian melintasi Sinai, Mesir. Pada tahun 1260
M mereka berhasil menduduki Nablus dan Gaza. Panglima tentara Mongol
Kitbugha mengirim utusan ke Mesir meminta supaya Sultan Qutus yang menjadi
raja kerajaan Mamalik, tetapi permintaan itu ditolak Qutus bahkan utusannya
7 Muhammad Hudhari Bek, Muhadharat tarikh al-umam al-islamiyah, (Kairo: al-maktabah alkubro,
1970), hlm. 480.
dibunuh.8 Tindakan Qutus ini menimbulkan kemarahan dikalangan tentara
Mongol, Kitbugha kemudian melintasi Yordania menuju Galilie. Pasukan ini
bertemu dengan pasukan Mamalik yang dipimpin langsung oleh Qutus dan
Baybras di ‘Ain Jalut. Pertempuran dahsyat pun terjadi, pasukan Mamalik berhasil
menaklukkan tentara Mongol, 3 September 1260.9
Baghdad dan daerah yang ditaklukkan Hulagu selanjutnya diperintah oleh
Dinasti Ilkhan. Ilkhan adalah gelar yang diberikan Hulagu.10 Daerah yang
dikuasai adalah daerah yang terletak antara Asia Kecil di barat dan dan India di
timur. Dengan ibu kotanya Tabriz.11 Umat Islam dengan demikian yang dipimpin
oleh Hulagu Khan, seorang raja yang beragama Syamanism. Hulagu meninggal
pada tahun 1265 M dan digantikan oleh anaknya Abaga (1265-1282 M) yang
masuk Kristen. Baru rajanya yang ketiga Ahmad Teguder (1282-1284 M) yang
masuk Islam. Karena masuk Islam ia pun ditantang oleh pembesar kerajaan yang
lain dan akhirnya ditangkap dan dibunuh oleh Arghun yang kemudian
menggantikannya menjadi raja (1284-1291 M).12 Raja Dinasti Ilkhan yang ke
empat ini sangat kejam terhadap umat Islam. Selain Teguder, Mahmud Ghazan
(1295-1304 M) raja yang ke tujuh dan raja-raja selanjutnya adalah pemeluk agama
Islam, dengan masuk Islamnya Mahmud Ghazan-sebelumnya beragama budha-
Islam meraih kemenangan terhadap agama Syamanisme. Sejak itu pula orangorang
Persia mendapatkan kemerdekaannya kembali.
Berbeda dengan raja sebelumnya Ghazan mulai memperhatikan
perkembangan peradaban. Ia seorang pelindung ilmu pengetahuan dan sastera. Ia
amat gemar terhadap kesenian terutama arsitektur dan ilmu pengetahuan alam
seperti astronomi, kimia, mineralogi, metalurgi, dan botani. Ia membangun biara
untuk para darwis, perguruan tinggi untuk madzhab Syafi’i dan Hanafi, sebuah
perpustakaan observatorium, dan gedung-gedung umum lainnya. Ia wafat dalam
usia muda, 32 tahun dan digantikan oleh Muhammad Khudabanda Uljeitu (1304-
8 Ahmad Syalabi, op, cit., hlm. 746.
9 Carl Brockelmann, op, cit., hal 182-183
10 Harun Nasution, islam ditinjau dari berbagai aspeknya, jilid 1,(Jakarta: UI press, 1985, cetakan
kelima), hlm. 80.
11 Arthur Goldschmidt, jr., A concise historu of the midl east, (colorado: westview press, 1983),
hlm. 116.
12 Hassan Ibrahim Hassan, sejarah dan kebudayaan islam, (Yogyakarta:kota kembang, 1989),
1317 M), seorang menganut Syi’ah yang extrem. Ia mendirikan kota raja
Sultaniyah, dekat Zanjan. Pada masa pemerintahan Abu Sa’id (1317-1335 M)
pengganti Muhammad Khudabanda terjadi bencana kelaparan yang sangat
menyedihkan dan angin topan dengan hujan es yang mendatangkan malapetaka.
Kerajaan Ilkhan yang didirikan Hulagu ini terpecah belah sepeninggal Abu’ Sa’id,
yang saling memerangi. Dan akhirnya mereka semua ditaklukkan oleh Timur
Setelah lebih dari sat abad umat Islam menderita dan berusaha bangkit dari
kahancuran dari bangsa Mongol dibawah Hulagu Khan, malapetaka yang tidak
kurang dahsyatnya datang kembali, yaitu serangan yang juga dari keturunan
bangsa Mongol. Berbeda dari Hulagu Khan dan keturunannya pada Dinasti
Ilkhan, penyerang kali ini sudah masuk Islam, tetapi kebiadaban kekejaman masih
melekat kuat serangan itu dipimpin oleh Timur Lenk, yang berarti Timur si
Sang penakluk ini lahir dekat Kesh (sekarang Khakhrisyabz, kota hijau,
Uzbekistan) sebelah selatan Samarkand di Transoxiana, pada tanggal 8 April 1336
M/25 Sya’ban 736 H. Dan meninggal di Qatrar pada tahun 1404 M.13 Ayahnya
bernama Taragai, kepala suku Barlas, keturunan Karachar Noyan yang menjadi
menteri dan kerabat Jatagai, putera Jengis Khan.14 Suku Barlas mengikuti Jagatai
mengembara ke arah barat dan menetap di Samarkand. Taragai menjadi gubernur
Kesh. Keluarganya mengaku keturunan jengis Khan sendiri.15
Sejak usia masih sangat muda, keberanian dan keperkasaannya yang luar
biasa sudah terlihat. Ia sering diberi tugas untuk menjinakkan kuda-kuda banal
yang sulit ditunggangi dan memburu binatang-binatang liar.16 Sewaktu berumur
12 tahun, ia sudah terlibat dalam banyak peperangan dan menunjukan kehebatan
dan keberanian yang mengangkat dan mengharumkan namanya dikalangan
bangsanya. Akan tetapi baru setelah ayahnya meninggal, sejarah kepekasaannya
13 Encyclopaedia Americana, vol 26 (Connacticut: Grolier Incorporated ), hlm 765-767
14 Encyclopaedia Britannica, vol 22, (London: William Benton Publisher), hlm. 3-4
15 First Encyclopaedia of islam, vol. 7(London: E.J.Brill),. Hlm. 777
16 M.farid Wajdi, dairat al-ma’arif li al-qarn al-‘isyrin, jilid 2(beirut : al-maktabah al-‘ilmiyah aljadidah),
hlm. 729
bermula. Setelah Jagatai wafat, masing-masing Amir melepaskan diri dari
pemerintahan pusat. Timur Lenk mengabdikan diri pada Gubernur Transoxiana,
Amir Qazaghan. Ketika qazaghan meninggal dunia, datang serbuan dari Tughluq
Temur Khan, pemimpin Mughalistan, yang menjarah dan menduduki
Transoxiana. Timur Lenk bangkit memimpin perlawanan untuk membela nasib
kaumnya yang tertindas.17 Tughluq Temur setelah melihat keberanian dan
kehebatan Timur, menwarkan kepadanya jabatan gubernur, di negeri
kelahirannya, tawaran itu diterima. Akan tetapi setahun setelah Timur Lenk
diangkat menjadi gubernur, tahun 1361 M, Tughluq Temur mengangkat
puteranya, Ilyas Khoja menjadi gubernur Samarkand dan Timur Lenk menjadi
wazirnya. Ia segera bergabung dengan cucu Qazaghan, Amir Husain, mengangkat
senjata memberontak terhadap Tughluq Temur.
Timur Lenk brhasil mengalahkan Tuhluq Temur dan Ilyas Khoja.
Keduanya dibinasakan dalam pertempuran. Ambisi Timur Lenk untuk menjadi
raja sangat besar, karena ambisi itu ia kemudian berbalik memaklumkan perang
melawan Amir Husain, walaupun iparnya sendiri di Balkh. Setelah itu, ia
memproklamirkan dirinya sebagai penguasa tunggal di Transoxiana, pelanjut
Jagatai dan turunan Jengis Khan, pada 10 April 1370 M. Sepuluh tahu pertama
masa pemerintahannya ia berhasil menaklukan Jata dan Khawarizm dengan
sembilan ekspedisi. Setelah keduanya dapat ditaklukkan kekuasaannya mulai
kokoh, ketika itulah Timur Lenk mulai menyusun rencana untuk mewujudkan
ambisinya menjadi penguasa besar. Pada tahun 1381 M ia terus menunjukan
serbuan ke Herat dan menduduki negeri-negeri di Afghanistan, Persia, Pars dan
Kurdistan. Ditengah perjalanan menuju ke Cina tepatnya di Otrar ia meninggal
dunia pada usia 71 tahun (1404 M).
Sekalipun ia terkenal sebagai orang yang sangat ganas, dan kejam terhadap
penentangnya, sebagai seorang muslim Timur Lenk tetap memperhatikan
perkembangan Islam. Bahkan dikatakan ia seorang yang saleh, ia menganut
Syi’ah, menyukai tasawuf tarekat Naqsyabandiyah. Dalam perjalanannya ia selalu
membawa, ulama sastrawan dan seniman, ulama dan ilmuwan dihormatinya.
Ketika berusaha menaklukkan Syria bagian utara ia menerima dengan hormat
17 First Encyclopaedia of islam, loc, cit.
sejarawan terkenal, Ibnu Khaldun yang diutus Sultan Faraj untuk membicarakan
Di Samarkand didirikan bangunan dan masjid yang megah serta indah.
Dimasa hidupnya kota Samarkand menjadi pasar internasional, mengambil alih
kedudukan Baghdad dan Tabriz. Ia datangkan tukang-tukang yang ahli, seniman
ulung, pekerja yang pandai, dan arsitek dari negeri taklukkannya; Delhi,
Damaskus, dan yang lainnya. Ia meningkatkan perdagangan dan industri di
negerinya dan membuka rute baru antara India dan Persia Timur. Ia mengatur
administrasi pemerintahan dan angkatan bersenjata dengan cara-cara rasional dan
berjuang menyebarkan Islam.
Setelah Timur Lenk meninggal, dua orang anaknya, Muhammad Jehanekir
dan Khalil berperang merebutkan kekuasaan. Khalil (1404-1405 M) keluar
sebagai pemenang. Tetapi ia hidup berfoya-foya menghabiskan kekayaan yang
ditinggalkan ayahnya. Karena itu, saudaranya yang lain, Syah Rukh (1405-1447
M) merebut kekuasaan dari tangannya, Syah Rukh berusaha mengembalikan
wibawa kerajaan, ia seorang yang adil dan lemah lembut. Setelah wafat ia
digantikan oleh anaknya, Ulugh Bey (1447-1449 M) seorang raja yang alim dan
sarjana ilmu pasti. Namun masa kekuasaannya tidak lama, karena ia dibunuh oleh
anaknya yang haus kekuasaan, Abd al-Latif (1449-1450 M). Raja besar Dinasti
Timuriyah yang terakhir adalah Abu Sa’id (1452-1469 M), pada masa inilah
kerajaan mulai terpecah belah. Kerajaan yang luas itu diperebutkan oleh dua suku
Turki yang baru muncul kepermukaan, yaitu kota Kuyunlu (domba hitam) dan Ak
Koyunlu (domba putih). Abu Sa’id sendiri terbunuh ketika bertempur melawan
Uzun Hasan, penguasa Ak Koyunlu.19
Negeri ini adalah salah satu yang selamat dari kehancuran yang berada
dibawah kekuasaan dinasti Mamalik. Karena negeri ini terhindar dari kehancuran,
maka persambungan perkembangan peradaban dengan masa klasik relatif terlihat
dari beberapa diantara prestasi yang pernah dicapai pada masa klasik bertahan di
Mesir. Walaupun demikian kemajuan yang dicapai oleh dinasti ini, masih
18 Ahmad Syalabi, op, cit., Jus 5, hlm. 648.
19 Hamka, op, cit., hlm. 57
dibawah prestasi yang dicapai oleh umat Islam pada masa klasik. Hal itu mungkin
karena metode barfikir tradisional sudah tertanam sangat kuat sejak
berkembangnya aliran teologi ‘Asy’ariyah, filsafat mendapat kecaman sejak
pemikiran al-Ghazali mewarnai pemikiran mayoritas umat Islam, dan yang lebih
penting lagi adalah karena Baghdad dengan fasilita-fasilitas ilmiahnya yang
banyak memberi inspirsasi kepusat-pusat peradaban islam, hancur.
Mamalik adalah jamak dari Mamlu yang berarti budak. Dinasti Mamalik
memang didirikan oleh para budak. Mereka pada mulanya adalah orang-orang
yang ditawan oleh penguasa dinasti Ayyubiyah sebagai budak, kemudian dididik
dan dijadikan tentranya. Mereka ditempatkan pada kelompok tersendiri yang
terpisah dari masyarakat. Oleh penguasa Ayyubiyah yang terakhir, al-Malik al-
Salih, mereka dijadikan pengawal untuk menjamin kelangsungan kekuasaanya.
Pada masa penguasa ini, mereka mendapat hak-istimewa, baik dalam karir
ketentaraan maupun dalam imbalan-imbalan material. Pada umumnya mereka
berasal dari daerah Kaukasus dan laut Kaspia. Di Mesir mereka ditempatkan di
pulau Raudhah di Sungai Nil untuk menjalani latihan militer dan keagamaan.
Karena itulah mereka dikenal dengan julukan Mamlu’bahri (laut). Saingan mereka
dalam ketentaraan pada masa itu adalah tentara yang berasal dari suku Kurdi.
Ketika al-Malik al-Salih meninggal (1249 M), anaknya, Turansyah, naik
tahta sebagai Sultan. Golongan Mamalik merasa terancam karena Turansyah lebih
dekat kepada tentara asal Kurdi dari pada mereka. Pada tahun 1250 M Mamalik
dibawah pimpinan Aybak dan Baybars berhasil membunuh Turansyah. Isteri al-
Malik al-Salih, Syajarah al-Durr, seorang yang juga berasal dari kalangan
Mamalik berusaha mengambil kendali pemerintahan, sesuai dengan kesepakatan
golongan Mamalik itu.20 Kepemimpinan Syajarah al-Dur berlangsung sekitar 3
bulan. Ia kemudian kawin dengan seorang tokoh Mamalik bernama Aybak dan
menyerahkan tampuk kepemimpinan kepadanya sambil berharap dapat terus
berkuasa dibelakang tabir. Akan tetapi segera setelah itu Aybak membunuh
Syajarah al-Dur dan megambil sepenuhnya kembali pemerintahan. Pada mulanya,
Aybak mengangkat seorang keturunan penguasa Ayyubiyah bernama Musa
sebagai Sultan”syar’i” (formal) disamping dirinya yang bertindak sebagai
20 P.M. Holt (Ed). The Cambridge history of islam, Volo. IV, (London: Cambridge University
Press, 1977), hlm. 210.
penguasa yang sebenarnya. Namun, Musa akhirnya dibunuh oleh Aybal. Ini
merupakan akhir dari dinasti Ayyubiyah di Mesir dan awal dari kekuasaan dinasti
Aybak berkuasa selama 7 tahun (1250-1257 M). Setelah meninggal ia
sigantikan oleh anaknya Ali yang masih berusia muda. Ali kemudian
mengundurkan diri pada tahun 1259 M dan digantikan oleh wakilnya, Qutuz.
Setelah Qutuz naik tahta, Baybars yang mengasingkan diri ke Syria karena tidak
senang dengan kepemimpinan Aybak kembali ke Mesir. Diawal tahun 1260 M
Mesir terancam serangan bangsa Mongol yang sudah berhasil menduduki hampir
seluruh dunia Islam. Kedua tentara bertemu di Ayn Jalut, dan pada taggal 13
September 1260 M, tentara Mamalik dibawah pimpinan Qutuz dan Baybars
berhasil menghancurkan pasukan Mongol tersebut.21 Kemenangan atas tentara
Mongol ini membuat kekuasaan Mamalik di Mesir menjadi tumpuan harapan
umat Islam disekitarnya. Penguasa-penguasa di Syiria segera mengatakan setia
kepada penguasa Mamalik.
Tidak lama setelah itu Qutuz meninggal dunia. Baybars, seorang
pemimpin militer yang tangguh dan cerdas, diangkat oleh pasukannya menjadi
Sultan (1260-1277 M).22 Ia adalah sultan terbesar dan termashur diantara 47
sultan Mamalik. Ia pula yang dipandang sebagai pembangun hakiki dinasti
Sejarah dinasti yang berlangsung sampai tahun 1517 M, ketika dikalahkan
oleh kerajaan Usmani, ini dibagi menjadi 2 periode. Pertama, periode kekuasaan
Mamluk Bahri, sejak berdirinya (1250 M)sampai berakhirnya pemerintahan Hajji
II tahun 1389 M, dan periode kekuasaan Mamluk Burji, sejak berkuasanya
Burquq untuk kedua kalinya tahun 1389 M sampai kerajaan ini dikalahkan oleh
kerajaan Usmani tahun 1517 M.23
Dinasti Mamalik membawa warna baru dalam sejarah politik Islam.
Pemerintahan dinasti ini bersifat oligarki militer, kecuali dalam waktu yang
singkat ketika Qalawun (1280-1290 M) menerapkan pergantian sultan secara
21 Jamaluddin Abu al-Mahasin Yusuf Ibn taghribardi, al-Nuzum al-Zahirah fi muluk mishr wa alqahirah,
Jilid IV (Kairo:dar al-kutub al-Mishriyah, 1963), hlm. 55.
22 Philip K. Hitti, op, cit., hlm. 672.
23 Jere L. Bacharch. A Midle East studies hand book, (Cambridge:Cambridge University
Press,1984), hlm. 25
turun temurun. Anak Qalawun berkuasa hanya 4 tahun, karena kekuasaanya
direbut oleh Kitbugha (1295-1297 M). Sistem pemerintahan oligarki ini banyak
mendatangkan kemajuan di Mesir. Kedudukan Amir menjadi sangat penting. Para
Amir berkompetisi dalam prestasi, karena mereka merupakan kandidat Sultan.
Kemajuan-kemajuan itu dicapai dalam berbagai bidang, seperti konsolidasi
pemerintahan, perekonomian, dan ilmu pengetahuan.
Dalam bidang pemerintahan, kemenangan dinasti Mamalik atas tentara
Mongol di Ayn Jalut menjadi modal besar untuk menguasai daera-daerah
sekitarnya. Banyak penguasa dinasti kecil mengatakan setia kepada kerajaan ini.
Untuk menjalankan pemerintahan didalam negeri, Baybars mengangkat kelompok
militer sebagai elit politik. Disamping itu, untuk memperoleh simpati dari
kerajaan-kerajaan Islam lainnya, BayBars membaiat keturunan Bani Abbas yag
berhasil meloloskan diri dari serangan bangs Mongol, al-Mustansir sebagai
Dengan demikian, Khilafah Abbasiyah setelah dihancurkan oleh tentara
Hulago di Baghdad, berhasil dipertahankan oleh dinasti ini denga Kairo sebagai
pusatnya.24 Sementara itu, kekuatan-kekuatan yang dapat mengancam kekuasaan
Baybars dapat dilumpuhkan, seperti tentara Salib disepanjang laut tengah, Assasin
di pegunungan Syiria, Cyrenia (tempat berkuasanya orang-orang Armenia), dan
kapal-kapal Mongo; di Anatolia.25 Dalam bidang ekonomi, dinasti Mamalik
membuka hubugan dagang dengan Peranci dan Italia melalui jalur perdagangan
yang sudah dirintis oleh dinasti Fatimiyah di Mesir sebelumnya. Jatuhnya
Baghdad membuat Kairo, sebagai jalur perdagangan antara Asia dan Eropa,
menjadi lebih penting karena Kairo menghubugkan jalur perdagangan Laut Merah
Laut Tengah dengan Eropa. Disamping itu, hasil pertanian juga meningkat,
keberhasilan dalam bidang ekonomi ini didukung oleh pembangunan jaringan
trasportasi dan komunikasi antar kota, baik laut maupun darat. Ketangguhan
angkatan laut Mamalik sangat membantu pengembangan perekonomiannya.
Dibidang ilmu pengetahuan, Mesir menjadi tempat pelarian ilmuan-ilmuan
asal Baghdad dari serangan tentara Mongol. Karena itu, ilmu-ilmu banyak
24 Jamaluddin Abu al- Mahasin Yusuf Ibn Taghri Bardi, op, cit., hlm. 201
25 Marsal J.S. Hodgson. The venture of islam, (Chicago:Chicago University Press, 1974), hlm.
berkembang di Mesir seperti sejarah, kedokteran, astronomi, matematika, dan
ilmu agama. Dalam ilmu sejarah tercatat nama-nama besar, seperti Ibn Khalikan,
Ibn Takribadi, dan Ibn Khaldun. Dibidang astronomi dikenal Nashir al-Din al-
Tusi. Dibidang matematika Abu al- Faraj al-Ibry. Dalam bidang kedokteran: Abu
al-Hasan Ali al-Nafis penemu susunan dan peredaran darah dalam paru-paru
manusia, Abd al-Mun’in al-Dimyathi, seorang dokter hewan, dan al-Razi, perintis
pesikoterapy. Dalam bidang Opthalmologi dikenal nama Salah al-Din Ibn Yusuf.
Sedangkan dalam ilmu keagamaan, tersohor nama Ibn Taimiyah, seorang pemikir
reformis dalam Islam, al-Sayuthi yang menguasai banyak ilmu keagamaan, Ibn
Hajar al-Asqalani dalam ilmu hadist dan lain-lain. Dinasti Mamalik juga banyak
mengalami kemajuan di bidang arsitektur. Banyak arsitek didatangkan ke Mesir
untuk membangun sekolah dan masjid yang indah. Bangunan lain yang didirikan
pada masa ini diantaranya adalah rumah sakit, museum, perpustakaan, fila-fila,
kubah dan menara masjid.
Kemajuan-kemajuan itu tercapai berkat keperibadian dan wibawa sultan
yang tinggi, solidaritas sesama militer yang kuat, stabilitas negara yang aman dari
gangguan. Akan tetapi, ketika dikdaktor tersebut menghilang, dinasti Mamalik
sedikit demi sedikit mengalami kemunduran. Semenjak masuknya budak dari
Sirkasia yang kemudian di kenal dengan nama Mamluk Burji yang untuk
pertamakalinya dibawa oleh Qalawun, solidaritas antar sesama militer terutama
setelah Mamluk Burji berkuasa. Banyak penguasa Mamluk Burji yang bermoral
rendah dan tidak menyukai ilmu pengetahuan. Kemewahan dan kebiasaan
berfoya-foya dikalangan penguasa menyebabkan pajak dinaikkan. Akibatnya,
semangat kerja rakyat menurun, dan perekonomian negara tidak stabil. Disamping
itu, ditemukannya Tanjung Harapan oleh Eropa tahun 1498 M, menyebabkan
perdagangan Asia sampai Eropa melalui Mesir menurun fungsinya. Kondisi ini
diperparah oleh datangnya kemarau panjang dan berjangkitnya wabah penyakit.
Dipihak lain, suatu kekuatan politik baru yang besar sebagai tantangan dari
Mamalik, yaitu kerajaan Usmani. Kerajaan inilah yang mengakhiri riwayat
Mamalik di Mesir. Dinasti Mamalik kalah melawan pasukan Usmani dalam
pertempuran menentukan diluar kota Kairo pada tahun 1517 M. Sejak itu wilayah
Mesir berada di bawah kekuasaan kerajaan Usmani sebagai salah satu
1. Sejarah berdirinya kerajaan Mughal
Kerajaan Mughal berdiri seperempat abad sesudah berdirinya
kerajaan Safawi. Jadi diantara 3 kerajaan lainynya kerajaan inilah yang
termuda. Awal kekuasaan Islam di India terjadi pada masa Khalifah Al-
Walid dari Bani Umayyah dibawah pimpinan Muhammad ibn Qasim.
Kerajaan Mughal dengan Delhi sebagai ibu kotanya didirikan oleh
Zahiruddin Babur (1320-1412 M), salah satu cucu Timur Lenk. Ayahnya
bernama Umar Mirza, penguasa Ferghana. Babur mewarisi Ferghana dari
orang tuanya ketika berusia 11 tahun. Ia bertekat menaklukkan Samarkand
yang menjadi kota penting di Asia Tengah pada masa itu. Pada mulany ia
mengalami kekalahan tapi setelah mendapat bantuan dari Raja Safawi,
Ismail I, ia berhasil menakhlukkan Samarkand pada tahun 1494 M. Pada
tahun 1504 M ia menduduki Kabul, ibu kota Afghanistan.
Setelah Afghanistan ditaklukkan, Babur meneruskan perluasan
wilayahnya ke India. Pada waktu itu, penguasa India, Ibrahim Lodi dilanda
krisis sehingga stabilitas pemerintahan kacau. Alam Khan, paman Ibrahim
Lodi, bersama sama Daulat Khan, Gubernur Lahore mengirim utusan ke
Kabul untuk meminta bantuan Babur menjatuhkan pemerintahan Ibrahim
di Delhi. Permohonan itu langsung diterimanya. Pada tahun 1525 M,
Babur berhasil menguasai Punjab dengan ibu kotanya Lahore. Setelah itu
ia memimpin pasukannya ke Delhi. Pada tanggal 21 April 1526 M
terjadilah pertempuran yang dahsyat di Panipat. Babur memasuki Delhi
sebagai pemenang dan membentuk pemerintahannya disana.Dengan
demikian berdirilah Kerajaan Mughal Di India.
Setelah kerajaan Mughal berdiri, raja-raja Hindu diseluruh India
menyusun rencana untuk menyerang Babur. Namun, Babur dapat
mengalahkan pasukan Hindu. Sementara itu di Afghanistan masih
terdapat golongan yang setia terhadap keluarga Lodi. Mereka mengangka
adik kandung Lodi, Mahmud sebagai sultan. Tapi pada tahun 1529 M
Mahmud dapat dikalahkan dalam pertempuran dekat Grogra. Pada tahun
1530 M Babur menginggal dunia dalam usia 48 tahun setelah memeritah
selama 30 tahun, selanjutnya pemerintahan diteruskan oleh anak
sulungnya Humayun.
Selama sembilan tahun Humayun memegang kekuasaan, tapi
pemrintahannya banyak mengalami tantangan dan negara tak pernah
aman. Salah satu tantangan yang muncul yaitu pemberontakan Bahadur
Syah, penguasa Gujarat yang memisahkan riri dari Delhi. Pembrontakan
ini dapat dipadamkan tapi Bahadur Syah dapat melarikan diri. Pada tahun
1540 M terjadi pertempuran dengan Sher Khan di Kanauj. Dalam
pertempuran ini Humayun mengalami kekalahan dan melarikan diri ke
Kandahar lalu ke Persia. Di Persia ia kembali menyusun tentaranya dengan
bantuan Raja Persia Tahmasp. Humayun dapat mengalahkan Sher Khan
Syah setelah berkelana selama 15 tahun meninggalkan Delhi. Pada tahun
1555 M ia menduduki tahta kerajaannya lagi. Setahun setelah itu ( tahun
1556 M) ia meninggal dunia akibat terjatuh dari tangga perpustakaan.
Humayun digantikan anaknya Akbar yang berusia 14 tahun.
Karena masih muda maka urusan kerajaan diserahkan pada Bairam Khan,
seorang Syi’i. Pada masa Akbar inilah kerajaan Mughal mencapai masa
Diawal masa pemerintahannya, Akbar menghadapi pemberontakan
sisa-sisa keturunan Sher Khan Syah yang masih berkuasa di Punjab.
Pemberontakan yang mengancam kekuasaan Akbar adalah pemberontakan
Himu, penguasa Gwalior dan Agra. Pasukan pemberontak tersebut
menyerang Delhi, tapi Bairan Khan menghadanginya sehingga terjadilah
perang hebat yang disebut Panipat II pada tahun 1556 M. Himu dapat
dikalahkan dan Gralior serta Agra dapat dikuasai.
Setelah Akbar dewasa ia berusaha menyingkirkan Bairan Khan
yang sudah mempunyai pengaruh kuat dan terlalu memaksa kepentingan
Syia’ah. Bairan memberontak, tapi dapat dikalahkan Akbar di Jullandur
tahun 151 M. Setelah persoalan-persoalan dalam negeri dapat diatasi,
Akbar mulai menyusun rencana perluasan wilayah. Ia berhasil menguasai
Chundar, Ghond, Chitor, Ranthabar, Kalinjar, Narhala, Ahmadnagar, dan
Asirgah dalam pemerintahan militeristik.
Dalam pemerintahan militeristik tersebut, Sultan merupakan
penguasa dictator, pemerintahan daerah dipegang oleh seorang sipah salar
(kepala komandan), sedang sub distriknya dipegang oleh faujdar
(komandan). Jabatan-jabatan sipil juga diberi jenjang kepangkatan yang
bercorak kemiliteran. Pejabat-pejabat tersebut memang iwajibkan
mengikuti latihan militer.
Akbar juga menerapkan apa yang disebut sulakhul (toleransi
universal). Dengan politik ini semua rakyak dipandang sama.
Kemajuan yang dicapai Akbar ini dapat dipertahankan oleh 3
sultan berikutnya, yaitu Jehangir (1605 – 1628 M), Syah Jehan (1628 –
1658 M), dan Aurangzeb ( 1658-1707 M). Tiga sultan penerus Akbar ini
memang terhitung raja-raja besar dan kuat. Setelah itu kemajuan kerajaan
Mughal tidak dapat dipertahankan lagi oleh raja-raja berikutnya.
2. Perkembangan kebudayaan kerajaan Mughal di India
Kemantapan stabilitas politik karena sistem pemerintahan yang
ditetapkan Akbar membawa kemajuan dalam bidang bidang yang lain.
Dalam bidang ekonomi, kerajaan Mughal dapat mengembangkan program
pertanian, pertambangan dan perdagangan. Akan tetapi, sumber keuangan
negara lebih banyak bertumpu pada sektor pertanian. Di sektor pertanian
ini komunikasi dengan pemerintah dan petani diatur dengan baik.
Komunitas petani dipimpin oleh seorang mukaddam, melalui mukaddam
itulah pemerintah berhubungan dengan petani.26 Kerajaan berhak atas
sepertiga dari hasil pertanian itu, hasil yang terpenting bagi Mughal pada
saat itu adalah biji-bijian, padi, kacang, tebu, syur-sayuran, rempahrempah,
tembakau, kapas, nila, dan bahan-bahan celupan. Disamping
untuk kebutuhan dalam negeri hasil dari pertanian itu diekspor ke Eropa,
26 W.H Moreland, “the Mughal empiret to death of Aurangzeb”, dalam M. Th Houtsma (Ed), first
encyclopaedia of islam,(Leiden: E.J.Brill, 1987), hlm.630.
Afrika, Arabia, dan Asia Tenggara bersamaan dengan hasil kerajinan,
seperti pakaian tenun, dan kain tipis bahan gordiyn yang banyak
diproduksi di Gujarat dan Bengal. Untuk meningkatkan produksi, Jehangir
mengizinkan Inggris (1611 M) dan Belanda (1617 M) mendirikan pabrik
pengolahan hasil pertanian di Surat. Bersamaan dengan majunya
perekonomian bidang seni dan budaya juga berkembang. Karya seni yang
menonjol adalah karya sastera gubahan penyair istana, baik yang
berbahasa Persia maupun yang berbahasa India. Penyair India yang
terkenal adalah Malik Muhammad Jayazi, seorang sasterawan sufi yang
menghasilkan karya besar yang berjudul ”Padmayat”, sebuah karya
alegoris yang mengandung pesan kebijakan jiwa manusia.27 Pada masa
Aurangzeb muncul seorang sejarawan yang bernama Abu Fadl dengan
karyanya Akhbar Nama dan Aini Akhbari, yang memaparkan sejarah
kerajaan Mughal berdasarkan figur pemimpinnya. Karya seni yang masih
dapat dinikmati sekarang dan merupakan karya seni terbesar yang dicapai
kerajaan Mughal adalah karya-karya arsitektur yang indah dan
mengagumkan. Pada masa Akbar dibangun istana Fatpur Sikri, filla dan
masjid-masjid yang indah. Pada masa Syah Jehan dibangun masjid
berlapiskan mutiara dan Taj Mahal di Agra, masjid Raya Delhi dan istana
indah di Lahore.28
Sebagaimana diuraikan terdahulu, pada masa kejayaan tiga
kerajaan besar, umat Islam kembali mengalami kemajuan. Akan tetapi,
kemajuan yang dicapai berbeda dengan kemajuan yang dicapai pada masa
klasik Islam. Kemajuan pada masa klasik lebih kopleks. Dibidang
intelektual kemajuan pada masa kerajaan besar tidak sebanding dengan
kemajuan dizaman klasik. Dalam bidang ilmu keagamaan, umat Islam
sudah mulai bertaklid kepada imam-imam besar yang lahir pada masa
klasik Islam. Kalaupun ada mujtahid, maka ijtihad yang dilakukan adalah
ijtihad fi al-madzhab, yaitu ijtihad yang masih berada dalam batas-batas
madzhab tertentu. Tidak ada lagi ijtihad mutlak, hasil pemikiran bebas
yang mandiri. Beberapa sains yang berkembang pada masa klasik, ada
27 P.M.Holt, op, cit., hlm. 57.
28 S.M Ikram, muslim civilization in India, (New York :Columbia University Press), hlm. 247.
yang tidak berkembang lagi, bahkan ada yang dilupakan. Filsafat dianggap
bid’ah. Kalau pada masa klasik, umat Islam maju dalam bidang politik,
peradaban dan kebudayaan, seperti dalam bidang ilmu pengetahuan dan
pemikiran filsafat, pada masa tiga kerajaan besar kemajuan dalam bidang
filsafat - kecuali sedikit berkembang di kerajaan Safawi Persia - dan ilmu
pengetahuan tidak didapatkan lagi. Kemajuan yang dapat dibanggakan
pada masa ini hanya dalam bidang politik, kemiliteran, dan kesenian,
terutama arsitektur.
Ada beberapa alasan mengapa kemajuan yang dicapai itu tidak setingkat
dengan kemajuan yang dicapai dengan masa klasik:
1. Metode berfikir dalam bidang teologi yang berkembang pada masa
ini adalah metode berfikir tradisional. Cara berfikir ini nampaknya
mempengaruhi perkembangan peradaban dan ilmu pengetahuan.
Metode berfikir rasional yang dikembangkan oleh aliran teologi
muktazilah sudah lam padam. Yang ada adalah metode berfikir
tradisional yang dikembangkan oleh aliran teologi Asy’ariyah.
Walaupun Asy’ariyah berusaha mendamaikan pemikiran qadariyah
yang dinamis dengan Jabariyah yang fatalis tetapi aliran ini tetap
terjerumus kedalam pemikiran Jabariyah. Dalam pemikiran
Asy’ariyah, perbuatan manusia tidak dipandang efektif,
perkembangan sejarah lebih ditentukan oleh perbuatan dan
kemahakuasaan Tuhan. Aliran ini berkembang cepat dan dianut oleh
mayoritas umat Islam sehingga faham fatalisme dalam Islam menjadi
berkembang. Perkembangan metode berfikir seperti ini
menyebabkan dinamika umat Islam yang terdapat pada masa lalu
menurun, digantikan dengan fatalisme. Paham kemerdekaan manusia
ditolak dan kepercayaan kepada akal manusia tidak ada lagi.29
2. Pada masa klasik Islam kebebasan berfikir berkembang dengan
masuknya pemikiran filsafat Yunani, namun kebebasan tersebut ini
menurun sejak Al-Ghazali melontarkan kritik tajam terhadap
pemikiran filsafat yang tertuang alam bukunya Tahafut Al-Falasifah
29 Fazlur Rahman, islam, (Bandung:Penerbit Pustaka, 1984), hlm 136-137.
(kekacauan para filosof). Kritik Al-Ghazali itu memang mendapat
bantuan dari filosof besar Islam dan terakhir, Ibn Rusyd, dalam
bukunya Tahafut Al-Tahafut (kekacauan ‘buku’ kekacauan) tetapi
nampaknya kritikan Ghazali jauh lebih populer dan berpengaruh dari
pada bantahan Ibn Rusd. Nurcholish Madjid mengatakan, pemikiran
Al-Ghazali itu mempunyai efek pemenjaraan kretifitas intelektual
3. Al-Ghazali bukan hanya menyerang pemikiran filsafat pada
masanya, tetapi juga menghidupkan ajaran tasawuf dalam Islam.
Sehingga pelajaran ini berkembang pesat setelah Al-Ghazali.
Diantara pelajaran tasawuf adalah tawakkal, berserah diri kepada
kehendak Tuhan dan zuhud, meninggalkan ‘dunia’ dan kehidupan
materi. Dalam tasawuf, kehidupan ukhrawi jauh lebih diutamakan
dari pada kehidupan duniawi. Ajaran terakhir ini dipandang tidak
sejalan dengan pembangunan kehidupan duniawi dan kemajuan.
Bahkan Fazlur Rahman mengatakan bahwa suatu hal yang tidak bisa
diterima oleh Islam adalah sikap negatif terhadap dunia yang tamak
berkembang dikalangan kaum sufi.31 Pemikiran itu menurutnya
berkembang sangat cepat.
4. Sarana-sarana untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan pemikiran
yang disediakan masa klasik, seperti perpustakaan dan karya-karya
ilmiah, baik yang diterjemahkan dari bahasa Yunani, Persia, India,
dan Syiria, maupun dari bahasa lainnya banyak yang hancur dan
hilang akibat serangan bangsa Mongol ke beberapa pusat peradaban
dan kebudayaan Islam.
5. Kekuasaan Islam pada masa tiga kerajaan besar dipegang oleh
bangsa Turki dan Mongol yang lebih dikenal sebagai bangsa yang
suka perang ketimbang bangsa yang suka ilmu.
6. Pusat-pusat kekuasaan Islam pada masa ini tidak berada di wilayah
Arab dan tidak pula oleh bangsa Arab. Di Safawi berkembang
bahasa Persia, di Turki bahasa Turki, dan di India bahasa Urdu.
30 Nurcholish madjid, khasanah intelektual islam,(Jakarta:Bulan Bintang, 1984), hlm. 35.
31 Fazlur Rahman, op, cit., hlm. 193.
Akibatnya, bahasa Arab yang sudah merupakan bahasa persatuan
dan bahasa ilmiah pada masa sebelumnya tidak berkembang lagi dan
bahkan menurun.32
3. Kemunduran dan runtuhnya kerajaan Mughal
Setelah satu setengah abad dinasti Mughal beraga di puncak
kejayaanya, para pelanjut Aurangzeb tidak sanggup mempertahankan
kebesaran yang dibina oleh sultan-sultan sebelumnya. Pada abad ke-18 M
kerajaan ini memasauki masa-masa kemunduran. Kekuasaan politiknya
mulai merosot, suksesi kepemimpinan ditingkat pusat menjadi ajang
perebutan, gerakan separatis Hindu di India Tengah, Sikh dibelahan utara
dan Islam dibagian timur semakin lama semakin mengancam. Sementara
itu, para pedagang Inggris yang pertama kali diizinkan oleh Jehangi
menanamkan modal di India, dengan didukung oleh kekuatan bersenjata
semakin kuat menguasai wilayah pantai.
Pada masa Aurangzeb, pemberontakan terhadap pemerintahan
pusat memang sudah muncul tetapi dapat diatasi. Pemberontakan itu
bermula dari tindakan-tindakan Aurangzeb yang dengan keras menerapkan
pemikiran puritanismenya. Setelah ia wafat, penerusnya rata-rata lemah
dan tidak mampu menghadapi problema yang ditinggalkannya.
Sepeninggal Aurangzeb (1707 M), tahta kerajaan dipegang oleh
Muazzam, putera tertua Aurangzeb yang sebelumnya menjadi penguasa di
Kabul.33 Putera Aurangzeb ini kemudian bergelar Bahadur Syah (1707-
1712 M). Ia menganut aliran Syi’ah. Pada masa pemerintahannya yang
berjalan lima tahun ia dihadapkan dengan perlawanan Sikh sebagai akibat
dari tindakan ayahnya. Ia juga dihadapkan pada perlawanan penduduk
Lahore karena sikapnya yang terlampau memaksakan ajaran Syi’ah
kepada mereka.
Setelah Bahadur Syah meninggal dunia, dalam jangka waktu yang
cukup lama, terjadi perebutan kekuasaan dikalangan keluarga istana.
Bahadur Syah diganti oleh anaknya, Azimus Syah. Akan tetapi,
32 Harun Nasution, op, cit., jilid 1, hlm. 86
33 S.M,Ikram, Muslim Civilization in India, (New York: Columbia University Press), hlm. 254.
pemerintahannya ditentang oleh Zulfikar Khan, putera Azad Kha, wazir
Aurangzeb. Azimus Syah meninggal tahun 1712 M dan diganti oleh
puteranya Jihandar Syah, adiknya sendiri. Jihandar Syah dapat
disingkirkan oleh Farukh Siyar tahun 1713 M
Farukh Siyar berkuasa sampai tahun 1719 M dengan dukungan
kelompok Sayyid, tapi tewas ditangan para pendukungnya sendiri (1719
M). Sebagai gantinya, diangkat Muhammad Syah (1719-1748 M). Namun
ia dan pendukungnya diusir oleh suku Asfar dibawah pimpinan Nadir
Syah yang sebelumnya telah berhasil melenyapkan kekuasaan Safawi di
Persia. Keinginan Nadir Syah untuk menundukkan kerajaan Mughal
terutama karena menurutnya kerajaan ini banyak sekali memberikan
bantuan kepada pemberontak Afghan didaerah Persia. 34 Oleh karena itu,
pada tahun 1739 M, dua tahun setelah menguasai Persia, ia menyerang
kerajaan Mughal. Muhammad Syah tidak dapat bertahan dan mengaku
tunduk kepada Nadir Syah. Muhamad Syah kembali berkuasa di Delhi
setelah ia memberi hadiah yang sangat banyak kepada Nadir Syah.
Kerajaan mughal baru dapat melakukan restorasi kambali terutama setelah
jabatan wazir dipegang chin Qilich Kahn yang bergelar Nizam al-Mulk
(1722-1732 M) karena mendapat dukungan dari Marathas. Akan tetapi,
tahun 1732 M Nizam al-Mulk meninggalkan Delhi menuju Hiderabad dan
menetap disana.35
Konflik-konflik yang berkepanjangan mengakibatkan pengawasan
terhadap daerah lemah. Pemerintahan daerah satu persatu melepaskan
loyalitasnya dari pemerintah pusat, bahkan cenderung memperkuat posisi
pemerintahannya masing-masing. Hiderabad dikuasai Nizam al-Mulk,
Marathas dikuasai Shifaji, Rajpun menyelenggarakan pemerintahan sendiri
dibawah pimpinan Jai Singh dari Amber, punjab dikuasai oleh kelompok
Sikh. Oudh dikuasai oleh Sadat Khan, Bengal dikuasai Syuja’ al-Din,
menantu Mursyid Qulli, penguasa Bengal yang diangkat Aurangzeb.
Sementara wilayah-wilayah pantai banyak yang dikuasai para pedagang
34 Hamka, op, cit., hlm255.
35 S.M.Ikram, op, cit., hlm. 258
asing, terutama EIC dari Inggris.36 Desintegrasi wilayah kekuasaan
Mughal ini semakin diperburuk oleh sikap daerah, yang disamping
melepaskan loyalitas terhadap pemerintah pusat, juga mereka senantiasa
menjadi ancaman serius bagi eksistensi dinasti Mughal itu sendiri.
Setelah Muhammad Syah meninggal tahta kerajaan dipegang oleh
Ahmad Syah (1748-1754 M), kemudian diteruskan oleh Alamghir II
(1754-1759 M), dan kemudian dilanjutkan oleh Syah Alam (1761-1806
M). Pada tahun 1761 M, kerajaan Mughal diserang oleh Ahmad Khan
Durrani Dari Afghan. Kerajaan Mughal tidak dapat bertahan dan sejak itu
Mughal berada dibawah kekuasaan Afghan, meskipun Syah Alam
diizinkan memakai gelar Sultan. Ketika kerajaan Mughal memasuki
keadaan yang lemah seprti ini, pada tahun itu uga, perusahaan Inggris
(EIC) yang sudah semakin kuat mengangkat senjata melawan pemerintah
kerajaan Mughal, peperangan berlangsung berlarut-larut. Akhirnya, Syah
Alam membuat perjanjian damai dengan menyerahkan Oudh, Bengal, dan
orisa kepada Inggris.37 Sementara itu, Najib al-Daula, wazir Mughal
dikalahkan oleh aliansi Sikh Hindu, sehingga Delhi dikuasai Sindhia dari
Marathas. Akan tetapi, Sindhia dapat dihalau kembali oleh Syah Alam
dengan bantuan Inggris (1803 M).38 Syah Alam meninggal pada tahun
1806 M. Tahta kerajaan selanjutnya dipegang oleh Akbar II (1806-1837
M). Pada masa pemerintahannya Akbar memberi konsesi kepada EIC
untuk mengembangkan usahanya di anak benua India sebagaimana yang
diinginkan Inggris, tapi pihak perusahaan harus menjamin kehidupan raja
dan keluarga istana. Dengan demikian, kekuasaan sudah berada ditangan
inggris, meskipun kedudukan dan gelas sultan dipertahankan. Bahadur
Syah 1837-1858 M), penerus Akbar, tidak menerima isi perjanjian antara
EIC dengan ayahnya itu, sehingga terjadi konflik antara dua kekuatan itu.
Pada waktu yang sama, pihak EIC mengalami kerugian, karena
penyelenggaraan administrasi perusahaan yang kurang efisien, padahal
mereka harus tetap menjamin kehidupan istana. Untuk menutupi kerugian
36 K.M.Panikar. A Survey of Indian History, (Bombay: Asia Pblishing House, 1957), hlm. 187.
37 Hamka, op, cit., hlm. 163.
38 S.M.Ikram, op, cit., hlm. 268.
dan sekaligus memenuhi kebutuhan istana, EIC mengadakan pungutan
yang tinggi kepada rakyat secara ketat dan cenderung kasar. Karena rakyat
merasa ditekan maka mereka baik yang beragama Hindu maupun islam
bangkit mengadakan pemberontakan. Mereka meminta kepada Bahadur
untuk menjadi lambang pelawanan itu dalam rangka mengembalikan
kerajaan Mughal di India. Dengan demikian, terjadilah perlawanan rakyat
India terhadap kekuatan Inggris pada bualn Mei 1857 M. Perlawanan
mereka dapat dipatahkan dengan mudah, karena Inggris mendapat
dukungan dari beberapa penguasa lokal Hindu dan Muslim. Inggris
kemudian menjatuhkan hukuman yang kejam terhadap para pemberontak.
Mereka diusir dari kota Delhi, rumah-rumah ibadah banyak yang
dihancurkan, dan Bahadur Syah, raja Mughal terakhir diusir dari istana
(1858 M). Dengan demikian, berakhirlah sejarah kekuasan dinasti Mughal
di daratan India, dan tinggallah umat Islam yang harus berjuang
mempertahankan eksistensi mereka.
Ada beberapa faktor yang menyebabkan kekuasaan Dinasti Mughal
itu mundur pada satu setengah abad terakhir, dan membawa kepada
kehancurannya pada tahu 1858 M; yaitu:
a. Terjadi stagnasi dalam pembinaan kekuatam militer sehingga
operasi militer Inggris di wilayah-wilayah pantai tidak dapat segera
dipantau oleh kekuatan maritim Mughal. Begitu juga kekuatan
pasukan darat, bahkan mereka kurang terampil dalam
mengoperasikan persenjataan buatan Mughal sendiri.
b. Kemerosotan moral dan hidup mewah dikalangan elite politik yang
mengakibatkan pemborosan dalam penggunaan uang negara
c. Pendekatan Aurangzeb yang terlampau “kasar” dalam
melaksanakan ide-ide puritan dan kecenderungan asketisnya,
sehingga konflik antaragama sangat sukar untuk diatasi oleh
sultan-sultan sesudahnya
d. Semua pewaris tahta kerajaan pada paro terakhir adalah orangorang
lemah dalam bidang kepamimpinan.
Hassan, Ibrahi Hassan. 1989. Sejarah dan Kebudayaan Islam. Yogyakarta: Kota
Madjid, Nurcholish. 1984. Khasanah Intelektual Islam. Jakarta:Bulan Bintang.
Nasution, Harun. 1985. Islam Ditinjau dari berbagai Aspeknya. Jakarta: UI Press.
Yatim, Badri. 2000. Sejarah Peradaban Islam Dirasah Islamiyah II. Jakarta : PT
Grafindo Persada.



Perang Salib adalah kumpulan gelombang dari pertikaian agama bersenjata yang dimulai oleh kaum Kristiani pada periode 1095 – 1291; biasanya direstui oleh Paus atas nama Agama Kristen, dengan tujuan untuk menguasai kembali Yerusalem dan “Tanah Suci” dari kekuasaan Muslim dan awalnya diluncurkan sebagai respon atas permohonan dari Kekaisaran Byzantium yang beragama Kristen Ortodox Timur untuk melawan ekspansi dari Dinasti Seljuk yang beragama Islam ke Anatolia.
Istilah ini juga digunakan untuk ekspedisi-ekspedisi kecil yang terjadi selama Abad ke 16 di wilayah diluar Benua Eropa, biasanya terhadap kaum pagan dan kaum non-Kristiani untuk alasan campuran antara agama, ekonomi dan politik. Skema penomoran tradisional atas Perang Salib memasukkan 9 ekspedisi besar ke Tanah Suci selama Abad ke 11 sampai dengan Abad ke 13. “Perang Salib” lainnya yang tidak bernomor berlanjut hingga Abad ke 16 dan berakhir ketika iklim politik dan agama di Eropa berubah secara signifikan selama masa Renaissance.
Perang Salib pada hakikatnya bukan perang agama, melainkan perang merebut kekuasaan daerah. Hal ini dibuktikan bahwa tentara Salib dan tentara Muslim saling bertukar ilmu pengetahuan.
Perang Salib berpengaruh sangat luas terhadap aspek-aspek politik, ekonomi dan sosial, yang mana beberapa bahkan masih berpengaruh sampai masa kini. Karena konfilk internal antara kerajaan-kerajaan Kristen dan kekuatan-kekuatan politik, beberapa ekspedisi Perang Salib (seperti Perang Salib Keempat) bergeser dari tujuan semulanya dan berakhir dengan dijarahnya kota-kota Kristen, termasuk ibukota Byzantium, Konstantinopel. Perang Salib Keenam adalah perang salib pertama yang bertolak tanpa restu resmi dari gereja Katolik, dan menjadi contoh preseden yang memperbolehkan penguasa lain untuk secara individu menyerukan perang salib dalam ekspedisi berikutnya ke Tanah Suci. Konflik internal antara kerajaan-kerajaan Muslim dan kekuatan-kekuatan politik pun mengakibatkan persekutuan antara satu faksi melawan faksi lainnya seperti persekutuan antara kekuatan Tentara Salib dengan Kesultanan Rum yang Muslim dalam Perang Salib Kelima. Konteks Sejarah
Kondisi Eropa Barat

Peta dari Semenanjung Iberia pada saat kedatangan Dinasti Almoravid pada Abad Ke 11- Kerajaan-Kerajaan Kristen terdiri dari Aragón, Castile, Leon, Navarre, dan Portugal
Asal mula ide perang salib adalah perkembangan yang terjadi di Eropa Barat sebelumnya pada Abad Pertengahan, selain itu juga menurunnya pengaruh Kekaisaran Byzantium di timur yang disebabkan oleh gelombang baru serangan Muslim Turki. Pecahnya Kekaisaran Carolingian pada akhir Abad Ke-9, dikombinasikan dengan stabilnya perbatasan Eropa sesudah peng-Kristen-an bangsa-bangsa Viking, Slav dan Magyar, telah membuat kelas petarung bersenjata yang energinya digunakan secara salah untuk bertengkar satu sama lain dan meneror penduduk setempat. Gereja berusaha untuk menekan kekerasan yang terjadi melalui gerakan-gerakan Pax Dei dan Treuga Dei. Usaha ini dinilai berhasil, akan tetapi para ksatria yang berpengalaman selalu mencari tempat untuk menyalurkan kekuatan mereka dan kesempatan untuk memperluas daerah kekuasaan pun menjadi semakin tidak menarik. Kecuali pada saat terjadi Reconquista di Spanyol dan Portugal, dimana pada saat itu ksatria-ksatria dari Iberia dan pasukan lain dari beberapa tempat di Eropa bertempur melawan pasukan Moor Islam, yang sebelumnya berhasil menyerang dan menaklukan sebagian besar Semenanjung Iberia dalam kurun waktu 2 abad.
Pada tahun 1063, Paus Alexander II memberikan restu kepausan bagi kaum Kristen Iberia untuk memerangi kaum Muslim. Paus memberikan baik restu kepausan standard maupun pengampunan bagi siapa saja yang terbunuh dalam pertempuran tersebut. Maka, permintaan yang datang dari Kekaisaran Byzantium yang sedang diancam oleh kaum Muslim Seljuk, menjadi perhatian semua orang. Hal ini terjadi pada tahun 1074, dari Kaisar Michael VII kepada Paus Gregorius VII dan sekali lagi pada tahun 1095, dari Kaisar Alexius I Comnenus kepada Paus Urbanus II.
Perang Salib adalah sebuah gambaran dari dorongan keagamaan yang intens yang merebak pada akhir abad ke-11 di masyarakat. Seorang tentara Salib, sesudah memberikan sumpah sucinya, akan menerima sebuah salib dari Paus atau wakilnya dan sejak saat itu akan dianggap sebagai “tentara gereja”. Hal ini sebagian adalah karena adanya Kontroversi Investiture, yang berlangsung mulai tahun 1075 dan masih berlangsung selama Perang Salib Pertama. Karena kedua belah pihak yang terlibat dalam Kontroversi Investiture berusaha untuk menarik pendapat publik, maka masyarakat menjadi terlibat secara pribadi dalam pertentangan keagamaan yang dramatis. Hasilnya adalah kebangkitan semangat Kristen dan ketertarikan publik pada masalah-masalah keagamaan. Hal ini kemudian diperkuat oleh propaganda keagamaan tentang Perang untuk Keadilan untuk mengambil kembali Tanah Suci – yang termasuk Yerusalem (dimana kematian, kebangkitan dan pengangkatan Yesus ke Surga terjadi menurut ajaran Kristen) dan Antioch (kota Kristen yang pertama) - dari orang Muslim. Selanjutnya, “Penebusan Dosa” adalah faktor penentu dalam hal ini. Ini menjadi dorongan bagi setiap orang yang merasa pernah berdosa untuk mencari cara menghindar dari kutukan abadi di Neraka. Persoalan ini diperdebatkan dengan hangat oleh para tentara salib tentang apa sebenarnya arti dari “penebusan dosa” itu. Kebanyakan mereka percaya bahwa dengan merebut Yerusalem kembali, mereka akan dijamin masuk surga pada saat mereka meninggal dunia. Akan tetapi, kontroversi yang terjadi adalah apa sebenarnya yang dijanjikan oleh paus yang berkuasa pada saat itu. Suatu teori menyatakan bahwa jika seseorang gugur ketika bertempur untuk Yerusalemlah “penebusan dosa” itu berlaku. Teori ini mendekati kepada apa yang diucapkan oleh Paus Urbanus II dalam pidato-pidatonya. Ini berarti bahwa jika para tentara salib berhasil merebut Yerusalem, maka orang-orang yang selamat dalam pertempuran tidak akan diberikan “penebusan”. Teori yang lain menyebutkan bahwa jika seseorang telah sampai ke Yerusalem, orang tersebut akan dibebaskan dari dosa-dosanya sebelum Perang Salib. Oleh karena itu, orang tersebut akan tetap bisa masuk Neraka jika melakukan dosa sesudah Perang Salib. Seluruh faktor inilah yang memberikan dukungan masyarakat kepada Perang Salib Pertama dan kebangkitan keagamaan pada abad ke-12.
Situasi Timur Tengah
Keberadaan Muslim di Tanah Suci harus dilihat sejak penaklukan bangsa Arab terhadap Palestina pada abad ke-7. Hal ini sebenarnya tidak terlalu mempengaruhi penziarahan ke tempat-tempat suci kaum Kristiani atau keamanan dari biara-biara dan masyarakat Kristen di Tanah Suci Kristen ini. Sementara itu, bangsa-bangsa di Eropa Barat tidak terlalu perduli atas dikuasainya Yerusalem – yang berada jauh di Timur – sampai ketika mereka sendiri mulai menghadapi invasi dari orang-orang Islam dan bangsa-bangsa non-Kristen lainnya seperti bangsa Viking dan Magyar. Akan tetapi, kekuatan bersenjata kaum Muslimlah yang berhasil memberikan tekanan yang kuat kepada kekuasaan Kekaisaran Byzantium yang beragama Kristen Orthodox Timur.
Titik balik lain yang berpengaruh terhadap pandangan Barat kepada Timur adalah ketika pada tahun 1009, kalifah Bani Fatimiah, Al-Hakim bi-Amr Allah memerintahkan penghancuran Gereja Makam Suci (Church of The Holy Sepulchre). Penerusnya memperbolehkan Kekaisaran Byzantium untuk membangun gereja itu kembali dan memperbolehkan para peziarah untuk berziarah di tempat itu lagi. Akan tetapi banyak laporan yang beredar di Barat tentang kekejaman kaum Muslim terhadap para peziarah Kristen. Laporan yang didapat dari para peziarah yang pulang ini kemudian memainkan peranan penting dalam perkembangan Perang Salib pada akhir abad itu.
Penyebab Langsung
Penyebab langsung dari Perang Salib Pertama adalah permohonan Kaisar Alexius I kepada Paus Urbanus II untuk menolong Kekaisaran Byzantium menahan laju invasi tentara Muslim ke dalam wilayah kekaisaran tersebut. Pada tahun 1071, di Pertempuran Manzikert, Kekaisaran Byzantium telah dikalahkan oleh pasukan Muslim Seljuk dan kekalahan ini berujung kepada dikuasainya hampir seluruh wilayah Asia Kecil (Turki modern). Meskipun Pertentangan Timur-Barat seldang berlangsung antara gereja Katolik Barat dengan gereja Orthodox Timur, Alexius I mengharapkan respon yang positif atas permohonannya. Bagaimanapun, respon yang didapat amat besar dan hanya sedikit bermanfaat bagi Alexius I. Paus menyeru bagi kekuatan invasi yang besar bukan saja untuk mempertahankan Kekaisaran Byzantium, akan tetapi untuk merebut kembali Yerusalem.
Ketika Perang Salib Pertama didengungkan pada tahun 1095, para pangeran Kristen dari Iberia sedang bertempur untuk keluar dari pegunungan Galicia dan Asturia, wilayah Basque dan Navarre, dengan tingkat keberhasilan yang tinggi, selama seratus tahun. Kejatuhan bangsa Moor Toledo kepada Kerajaan Leon pada tahun 1085 adalah kemenangan yang besar. Ketidak bersatuan penguasa-penguasa Muslim merupakan faktor yang penting, dan kaum Kristen, yang meninggalkan para wanitanya di garis belakang, amat sulit untuk dikalahkan. Mereka tidak mengenal hal lain selain bertempur, mereka tidak memiliki taman-taman atau perpustakaan untuk dipertahankan. Para ksatria Kristen ini merasa bahwa mereka bertempur di lingkungan asing yang dipenuhi oleh orang kafir sehingga mereka dapat berbuat dan merusak sekehendak hatinya. Seluruh faktor ini kemudian akan dimainkan kembali di lapangan pertempuran di Timur. Ahli sejarah Spanyol melihat bahwa Reconquista adalah kekuatan besar dari karakter Castilia, dengan perasaan bahwa kebaikan yang tertinggi adalah mati dalam pertempuran mempertahankan ke-Kristen-an suatu Negara.
Kondisi Sesudah Perang Salib Pertama
Perang Salib Pertama melepaskan gelombang semangat perasaan paling suci sendiri yang diekspresikan dengan pembantaian terhadap orang-orang Yahudi yang menyertai pergerakan tentara Salib melintasi Eropa dan juga perlakuan kasar terhadap pemeluk Kristen Orthodox Timur. Kekerasan terhadap Kristen Orthodox ini berpuncak pada penjarahan kota Konstantinopel pada tahun 1024, dimana seluruh kekuatan tentara Salib ikut serta. Selama terjadinya serangan-serangan terhadap orang Yahudi, pendeta lokal dan orang Kristen berupaya melindungi orang Yahudi dari pasukan Salib yang melintas. Orang Yahudi seringkali diberikan perlindungan di dalam gereja atau bangunan Kristen lainnya, akan tetapi, massa yang beringas selalu menerobos masuk dan membunuh mereka tanpa pandang bulu.
Pada abad ke-13, perang salib tidak pernah mencapai tingkat kepopuleran yang tinggi di masyarakat. Sesudah kota Acra jatuh untuk terakhir kalinya pada tahun 1291 dan sesudah penghancuran bangsa Occitan (Perancis Selatan) yang berpaham Catharisme pada Perang Salib Albigensian, ide perang salib mengalami kemerosotan nilai yang diakibatkan oleh pembenaran lembaga Kepausan terhadap agresi politik dan wilayah yang terjadi di Katolik Eropa.
Orde Ksatria Salib mempertahankan wilayah adalah orde Knights Hospitaller. Sesudah kejatuhan Acra yang terakhir, orde ini menguasai Pulau Rhodes dan pada abad ke-16 dibuang ke Malta. Tentara-tentara Salib yang terakhir ini akhirnya dibubarkan oleh Napoleon Bonaparte pada tahun 1798.
Benua Eropa
Perang Salib selalu dikenang oleh bangsa-bangsa di Eropa bagian Barat dimana pada masa Perang Salib merupakan negara-negara Katolik Roma. Sungguh pun demikian, banyak pula kritikan pedas terhadap Perang Salib di negara-negara Eropa Barat pada masa Renaissance.
Politik dan Budaya
Perang Salib amat mempengaruhi Eropa pada Abad Pertengahan. Pada masa itu, sebagian besar benua dipersatukan oleh kekuasaan Kepausan, akan tetapi pada abad ke-14, perkembangan birokrasi yang terpusat (dasar dari negara-bangsa modern) sedang pesat di Perancis, Inggris, Burgundi, Portugal, Castilia dan Aragon. Hal ini sebagian didorong oleh dominasi gereja pada masa awal perang salib.
Meski benua Eropa telah bersinggungan dengan budaya Islam selama berabad-abad melalui hubungan antara Semenanjung Iberia dengan Sisilia, banyak ilmu pengetahuan di bidang-bidang sains, pengobatan dan arsitektur diserap dari dunia Islam ke dunia Barat selama masa perang salib.
Pengalaman militer perang salib juga memiliki pengaruh di Eropa, seperti misalnya, kastil-kastil di Eropa mulai menggunakan bahan dari batu-batuan yang tebal dan besar seperti yang dibuat di Timur, tidak lagi menggunakan bahan kayu seperti sebelumnya. Sebagai tambahan, tentara Salib dianggap sebagai pembawa budaya Eropa ke dunia, terutama Asia.
Bersama perdagangan, penemuan-penemuan dan penciptaan-penciptaan sains baru mencapai timur atau barat. Kemajuan bangsa Arab termasuk perkembangan aljabar, lensa dan lain lain mencapai barat dan menambah laju perkembangan di universitas-universitas Eropa yang kemudian mengarahkan kepada masa Renaissance pada abad-abad berikutnya.
Kebutuhan untuk memuat, mengirimkan dan menyediakan balatentara yang besar menumbuhkan perdagangan di seluruh Eropa. Jalan-jalan yang sebagian besar tidak pernah digunakan sejak masa pendudukan Romawi, terlihat mengalami peningkatan disebabkan oleh para pedagang yang berniat mengembangkan usahanya. Ini bukan saja karena Perang Salib mempersiapkan Eropa untuk bepergian akan tetapi lebih karena banyak orang ingin bepergian setelah diperkenalkan dengan produk-produk dari timur. Hal ini juga membantu pada masa-masa awal Renaissance di Itali, karena banyak negara-kota di Itali yang sejak awal memiliki hubungan perdagangan yang penting dan menguntungkan dengan negara-negara Salib, baik di Tanah Suci maupun kemudian di daerah-daerah bekas Byzantium.
Pertumbuhan perdagangan membawa banyak barang ke Eropa yang sebelumnya tidak mereka kenal atau amat jarang ditemukan dan sangat mahal. Barang-barang ini termasuk berbagai macam rempah-rempah, gading, batu-batu mulia, teknik pembuatan barang kaca yang maju, bentuk awal dari mesiu, jeruk, apel, hasil-hasil tanaman Asia lainnya dan banyak lagi.

Keberhasilan untuk melestarikan Katolik Eropa, bagaimanapun, tidak dapat mengabaikan kejatuhan Kekaisaran Kristen Byzantium, yang sebagian besar diakibatkan oleh kekerasan tentara Salib pada Perang Salib Keempat terhadap Kristen Orthodox Timur, terutama pembersihan yang dilakukan oleh Enrico Dandolo yang terkenal, penguasa Venesia dan sponsor Perang Salib Keempat. Tanah Byzantium adalah negara Kristen yang stabil sejak abad ke-4. Sesudah tentara Salib mengambil alih Konstantinopel pada tahun 1204, Byzantium tidak pernah lagi menjadi sebesar atau sekuat sebelumnya dan akhirnya jatuh pada tahun 1453.
Melihat apa yang terjadi terhadap Byzantium, Perang Salib lebih dapat digambarkan sebagai perlawanan Katolik Roma terhadap ekspansi Islam, ketimbang perlawanan Kristen secara utuh terhadap ekspansi Islam. Di lain pihak, Perang Salib Keempat dapat disebut sebuah anomali. Kita juga dapat mengambil suatu kompromi atas kedua pendapat diatas, khususnya bahwa Perang Salib adalah cara Katolik Roma utama dalam menyelamatkan Katolikisme, yaitu tujuan yang utama adalah memerangi Islam dan tujuan yang kedua adalah mencoba menyelamatkan ke-Kristen-an, dalam konteks inilah, Perang Salib Keempat dapat dikatakan mengabaikan tujuan yang kedua untuk memperoleh bantuan logistik bagi Dandolo untuk mencapai tujuan yang utama. Meski begitu, Perang Salib Keempat ditentang oleh Paus pada saat itu dan secara umum dikenang sebagai suatu kesalahan besar.
Dunia Islam
Perang salib memiliki efek yang buruk tetapi terlokalisir pada dunia Islam. Dimana persamaan antara “Bangsa Frank” dengan “Tentara Salib” meninggalkan bekas yang amat dalam. Muslim secara tradisional mengelu-elukan Saladin, seorang ksatria Kurdi, sebagai pahlawan Perang Salib. Pada abad ke-21, sebagian dunia Arab, seperti gerakan kemerdekaan Arab dan gerakan Pan-Islamisme masih terus menyebut keterlibatan dunia Barat di Timur Tengah sebagai “perang salib”. Perang Salib dianggap oleh dunia Islam sebagai pembantaian yang kejam dan keji oleh kaum Kristen Eropa.
Konsekuensi yang secara jangka panjang menghancurkan tentang perang salib, menurut ahli sejarah Peter Mansfield, adalah pembentukan mental dunia Islam yang cenderung menarik diri. Menurut Peter Mansfield, “Diserang dari berbagai arah, dunia Islam berpaling ke dirinya sendiri. Ia menjadi sangat sensitive dan defensive……sikap yang tumbuh menjadi semakin buruk seiring dengan perkembangan dunia, suatu proses dimana dunia Islam merasa dikucilkan, terus berlanjut.”
Komunitas Yahudi
Ilustrasi dalam Injil Perancis dari tahun 1250 yang menggambarkan pembantaian orang Yahudi (dikenali dari topinya yakni Judenhut) oleh tentara Salib
Kekerasan tentara Salib terhadap bangsa Yahudi di kota-kota di Jerman dan Hongaria, belakangan juga terjadi di Perancis dan Inggris, dan pembantaian Yahudi di Palestina dan Syria menjadi bagian yang penting dalam sejarah Anti-Semit, meski tidak ada satu perang salib pun yang pernah dikumandangkan melawan Yahudi. Serangan-serangan ini meninggalkan bekas yang mendalam dan kesan yang buruk pada kedua belah pihak selama berabad-abad. Posisi sosial bangsa Yahudi di Eropa Barat semakin merosot dan pembatasan meningkat selama dan sesudah Perang Salib. Hal ini memuluskan jalan bagi legalisasi Anti-Yahudi oleh Paus Innocentius III dan membentuk titik balik bagi Anti-Semit abad pertengahan.
Periode perang salib diungkapkan dalam banyak narasi Yahudi. Diantara narasi-narasi itu, yang terkenal adalah catatan-catatan Solomon bar Simson dan Rabbi Eliezer bar Nathan, “The Narrative of The Old Persecution” yang ditulis oleh Mainz Anonymus dan “Sefer Zekhirah” dan “The Book of Remembrance” oleh Rabbi Ephrain dari Bonn.
Pegunungan Kaukasus
Di Pegunungan Kaukasus di Georgia, di dataran tinggi Khevsureti yang terpencil, ada sebuah suku yang disebut Khevsurs yang dianggap merupakan keturunan langsung dari sebuah kelompok tentara salib yang terpisah dari induk pasukannya dan tetap dalam keadaan terisolasi dengan sebagian budaya perang salib yang masih utuh. Memasuki abad ke-20, peninggalan dari baju perang, persenjataan dan baju rantai masih digunakan dan terus diturunkan dalam komunitas tersebut. Ahli ethnografi Rusia, Arnold Zisserman, yang menghabiskan 25 tahun (1842 – 1862) di pegunungan Kaukasus, percaya bahwa kelompok dari dataran tinggi Georgia ini adalah keturunan dari tentara Salib yang terakhir berdasarkan dari kebiasaan, bahasa, kesenian dan bukti-bukti yang lain. Penjelajah Amerika Richard Halliburton melihat dan mencatat kebiasaan suku ini pada tahun 1935.
Perang Salib Pertama
Perang Salib Pertama dilancarkan pada 1095 oleh Paus Urban II untuk mengambil kuasa kota suci Yerusalem dan tanah suci Kristen dari Muslim. Apa yang dimulai sebagai panggilan kecil untuk meminta bantuan dengan cepat berubah menjadi migrasi dan penaklukan keseluruhan wilayah di luar Eropa.
Baik ksatria dan orang awam dari banyak negara di Eropa Barat, dengan sedikit pimpinan terpusat, berjalan melalui tanah dan laut menuju Yerusalem dan menangkap kota tersebut pada Juli 1099, mendirikan Kerajaan Yerusalem atau kerajaan Latin di Yerusalem. Meskipun penguasaan ini hanya berakhir kurang dari dua ratus tahun, Perang salib merupakan titik balik penguasaan dunia Barat, dan satu-satunya yang berhasil meraih tujuannya.
Latar belakang
Pengepungan Antioch, dari lukisan miniatur abad pertengahan selama Perang Salib Pertama.
Meskipun menjelang abad kesebelas sebagian besar Eropa memeluk agama Kristen secara formal — setiap anak dipermandikan, hierarki gereja telah ada untuk menempatkan setiap orang percaya di bawah bimbingan pastoral, pernikahan dilangsungkan di Gereja, dan orang yang sekarat menerima ritual gereja terakhir.
Pada tahun 1088, seorang Perancis bernama Urbanus II menjadi Paus. Kepausannya itu ditandai dengan pertikaian raja Jerman, Henry IV — kelanjutan kebijakan pembaruan oleh Paus Gregorius VIII yang tidak menghasilkan apa-apa. Paus yang baru ini tidak ingin meneruskan pertikaian ini. Tetapi ia ingin menyatukan semua kerajaan Kristen. Ketika Kaisar Alexis dari Konstantinopel meminta bantuan Paus melawan orang-orang Muslim Turki, Urbanus melihat bahwa adanya musuh bersama ini akan membantu mencapai tujuannya.
Tidak masalah meskipun Paus telah mengucilkan patriark Konstantinopel, serta Katolik dan Kristen Ortodoks Timor tidak lagi merupakan satu gereja. Urbanus mencari jalan untuk menguasai Timur, sementara ia menemukan cara pengalihan bagi para pangeran Barat yang bertengkar terus.
Pada tahun 1095 Urbanus mengadakan Konsili Clermont. Di sana ia menyampaikan kotbahnya yang menggerakkan: "Telah tersebar sebuah cerita mengerikan ... sebuah golongan terkutuk yang sama sekali diasingkan Allah ... telah menyerang tanah (negara) orang Kristen dan memerangi penduduk setempat dengan pedang, menjarah dan membakar." Ia berseru: "Pisahkanlah daerah itu dari tangan bangsa yang jahat itu dan jadikanlah sebagai milikmu."
"Deus vult! Deus vult! (Allah menghendakinya)," teriak para peserta. Ungkapan itu telah menjadi slogan perang pasukan Perang Salib. Ketika para utusan Paus melintasi Eropa, merekrut para ksatria untuk pergi ke Palestina, mereka mendapatkan respons antusias dari pejuang-pejuang Perancis dan Italia. Banyak di antaranya tersentak karena tujuan agamawi, tetapi tidak diragukan juga bahwa yang lain berangkat untuk keuntungan ekonomi. Ada juga yang ingin berpetualang merampas kembali tanah peziarahan di Palestina, yang telah jatuh ke tangan Muslim.
Mungkin, para pejuang tersebut merasa bahwa membunuh seorang musuh non-Kristen adalah kebajikan. Membabat orang-orang kafir yang telah merampas tanah suci orang Kristen tampaknya seperti tindakan melayani Allah.
Untuk mendorong tentara Perang Salib, Urbanus dan para paus yang mengikutinya menekankan "keuntungan" spiritual dari perang melawan orang-orang Muslim itu. Dari sebuah halaman Bible, Urbanus meyakinkan para pejuang itu bahwa dengan melakukan perbuatan ini, mereka akan langsung masuk surga, atau sekurang-kurangnya dapat memperpendek waktu di api penyucian.
Dalam perjalanannya menuju tanah suci, para tentara Perang Salib berhenti di Konstantinopel. Selama mereka ada di sana, hanya satu hal yang ditunjukkan: Persatuan antara Timur dan Barat masih mustahil. Sang kaisar melihat para prajurit yang berpakaian besi itu sebagai ancaman bagi takhtanya. Ketika para tentara Perang Salib mengetahui bahwa Alexis telah membuat perjanjian dengan orang-orang Turki, mereka merasakan bahwa "pengkhianat" ini telah menggagalkan bagian pertama misi mereka: menghalau orang-orang Turki dari Konstantinopel.
Dengan bekal dari sang kaisar, pasukan tersebut melanjutkan perjalanannya ke selatan dan timur, menduduki kota-kota Antiokhia dan Yerusalem. Banjir darah mengikuti kemenangan mereka di Kota Suci itu. Taktik para tentara Perang Salib ialah "tidak membawa tawanan". Seorang pengamat yang merestui tindakan tersebut menulis bahwa para prajurit "menunggang kuda mereka dalam darah yang tingginya mencapai tali kekang kuda".
Setelah mendirikan kerajaan Latin di Yerusalem, dan dengan mengangkat Godfrey dari Bouillon sebagai penguasanya, mereka berubah sikap, dari penyerangan ke pertahanan. Mereka mulai membangun benteng-benteng baru, yang hingga kini, sebagian darinya masih terlihat.
Pada tahun-tahun berikutnya, terbentuklah ordo-ordo baru yang bersifat setengah militer dan setengah keagamaan. Ordo paling terkenal adalah Ordo Bait Allah (bahasa Inggris: Knights Templars) dan Ordo Rumah Sakit (bahasa Inggris: Knights Hospitalers). Meskipun pada awalnya dibentuk untuk membantu para tentara Perang Salib, mereka menjadi organisasi militer yang tangguh dan berdiri sendiri.
Perang Salib pertama merupakan yang paling sukses. Meskipun agak dramatis dan bersemangat, berbagai upaya kemiliteran ini tidak menahan orang-orang Muslim secara efektif.
Perang Salib Kedua
Perang Salib Kedua
Bagian dari Perang Salib

Peta tahun 1140 yang menunjukan jatuhnya Edessa di sebelah kanan peta, yang merupakan sebab terjadinya Perang Salib Kedua.
Tanggal 1145-1149

Lokasi Semenanjung Iberia, Timur Dekat (Anatolia, Levant, Palestina), Mesir

Hasil Kegagalan mendirikan kembali Edessa. Meningkatnya pertempuran antara negara-negara Tentara Salib dan kekaisaran Muslim. Penaklukan Lisbon oleh Portugis, jatuhnya Murabitun, dan bangkitnya Muwahidun. Traktat perdamaian antara Kekaisaran Bizantium dan Seljuk. Meningkatnya ketegangan antara Kekaisaran Bizantium dan Tentara Salib. Dimulainya serangan Tentara Salib ke Mesir.
Perubahan wilayah Status quo ante bellum

Pihak yang terlibat
Tentara salib
• Kerajaan Yerusalem
• Kekaisaran Bizantium
• Kekaisaran Suci Romawi
• Kerajaan Perancis
• Kerajaan Inggris
• Kesultanan Rum
• Kerajaan Sisilia
• Murabitun
• Muwahidin
• Zengid
• Abbasiyah
• Fatimiyah

Melisende dari Yerusalem
Baldwin III dari Yerusalem
Raymond II
Raymond dari Poitiers
Manuel I Komnenos
Thoros II
Afonso I dari Portugal
Alfonso VII dari León
Conrad III dari Jerman
Ottokar III dari Styria
Louis VII dari Perancis
Thierry dari Elsas
Stephen dari Inggris
Geoffrey V
Mesud I
Roger II
Tashfin bin Alibr
Ibrahim bin Tashfin
Ishaq bin Ali
Abdul Mu'min
Imad ad-Din Zengi
Saif ad-Din Ghazi I

Jerman: 20.000 tentara[1]
Perancis: 15.000 tentara[2]

Perang Salib Kedua (1145–1149) adalah Perang Salib kedua yang dilancarkan dari Eropa. Perang ini terjadi akibat jatuhnya County Edessa pada tahun sebelumnya. Edessa adalah negara-negara Tentara Salib yang pertama kali didirikan selama Perang Salib Pertama (1095–1099), dan juga negara yang pertama kali runtuh. Perang Salib Kedua diumumkan oleh Paus Eugenius III, dan merupakan Perang Salib pertama yang dipimpin oleh raja-raja Eropa, seperti Louis VII dari Perancis dan Conrad III dari Jerman, dengan bantuan dari bangsawan-bangsawan Eropa penting lainnya. Pasukan-pasukan kedua raja tersebut bergerak menyebrangi Eropa secara terpisah dan sedikit terhalang oleh kaisar Bizantium, Manuel I Comnenus; setelah melewati teritori Bizantium ke dalam Anatolia, pasukan-pasukan kedua raja tersebut dapat ditaklukan oleh bangsa Seljuk. Louis, Conrad, dan sisa dari pasukannya berhasil mencapai Yerusalem dan melakukan serangan yang "keliru" ke Damaskus pada tahun 1148. Perang Salib di Timur gagal dan merupakan kemenangan besar bagi pihak Muslim. Kegagalan ini menyebabkan jatuhnya kota Yerusalem dan Perang Salib Ketiga pada akhir abad ke-12.
Serangan-serangan yang berhasil hanya terjadi di luar laut Tengah. Bangsa Flem, Frisia, Normandia, Inggris, Skotlandia, dan beberapa tentara salib Jerman, melakukan perjalanan menuju Tanah Suci dengan kapal. Mereka berhenti dan membantu bangsa Portugis merebut Lisboa tahun 1147. Beberapa di antara mereka, yang telah berangkat lebih awal, membantu merebut Santarém pada tahun yang sama. Mereka juga membantu menguasai Sintra, Almada, Palmela dan Setúbal, dan dipersilakan untuk tinggal di tanah yang telah ditaklukan, tempat mereka mendapatkan keturunan. Sementara itu, di Eropa Timur, Perang Salib Utara dimulai dengan usaha untuk merubah orang-orang yang menganut paganisme menjadi beragama Kristen, dan mereka harus berjuang selama berabad-abad.
Latar belakang
Setelah terjadinya Perang Salib Pertama dan Perang Salib 1101, terdapat tiga negara tentara salib yang didirikan di timur: Kerajaan Yerusalem, Kerajaan Antiokhia, dan County Edessa. County Tripoli didirikan pada tahun 1109. Edessa adalah negara yang secara geografis terletak paling utara dari keempat negara ini, dan juga merupakan negara yang paling lemah dan memiliki populasi yang kecil; oleh sebab itu, daerah ini sering diserang oleh negara Muslim yang dikuasai oleh Ortoqid, Danishmend, dan Seljuk. Baldwin II dan Joscelin dari Courtenay ditangkap akibat kekalahan mereka dalam pertempuran Harran tahun 1104. Baldwin dan Joscelin ditangkap kedua kalinya pada tahun 1122, dan meskipun Edessa kembali pulih setelah pertempuran Azaz pada tahun 1125, Joscelin dibunuh dalam pertempuran pada tahun 1131. Penerusnya, Joscelin II, dipaksa untuk bersekutu dengan kekaisaran Bizantium, namun, pada tahun 1143, baik kaisar kekaisaran Bizantium, John II Comnenus dan raja Yerusalem Fulk dari Anjou, meninggal dunia. Joscelin juga bertengkar dengan Raja Tripoli dan Pangeran Antiokhia, yang menyebabkan Edessa tidak memiliki sekutu yang kuat.
Sementara itu, Zengi, Atabeg dari Mosul, merebut Aleppo pada tahun 1128. Aleppo merupakan kunci kekuatan di Suriah. Baik Zengi dan raja Baldwin II mengubah perhatian mereka ke arah Damaskus; Baldwin dapat ditaklukan di luar kota pada tahun 1129. Damaskus yang dikuasai oleh Dinasti Burid, nantinya bersekutu dengan raja Fulk ketika Zengi mengepung kota Damaskus pada tahun 1139 dan tahun 1140; aliansi dinegosiasikan oleh penulis kronik Usamah ibn Munqidh.
Pada akhir tahun 1144, Joscelin II bersekutu dengan Ortoqid dan menyerang Edessa dengan hampir seluruh pasukannya untuk membantu Ortoqid Kara Aslan melawan Aleppo. Zengi, yang ingin mengambil keuntungan dalam kematian Fulk pada tahun 1143, dengan cepat bergerak ke utara untuk mengepung Edessa, yang akhirnya jatuh ketangannya setelah 1 bulan pada tanggal 24 Desember 1144. Manasses dari Hierges, Philip dari Milly dan lainnya dikirim ke Yerusalem untuk membantu, tetapi mereka sudah terlambat. Joscelin II terus menguasai sisa Turbessel, tetapi sedikit demi sedikit sisa daerah tersebut direbut atau dijual kepada Bizantium. Zengi sendiri memuji Islam sebagai "pelindung kepercayaan" dan al-Malik al-Mansur, "raja yang berjaya". Ia tidak menyerang sisa teritori Edessa, atau kerajaan Antiokhia, seperti yang telah ditakuti; peristiwa di Mosul memaksanya untuk pulang, dan ia sekali lagi mengamati Damaskus. Namun, ia dibunuh oleh seorang budak pada tahun 1146 dan digantikan di Aleppo oleh anaknya, Nuruddin.[3] Joscelin berusaha untuk merebut kembali Edessa dengan terbunuhnya Zengi, tapi Nuruddin dapat mengalahkannya pada November 1146.
Reaksi dari Barat
Berita jatuhnya Edessa diberitakan oleh para peziarah pada awal tahun 1145, lalu kemudian oleh duta besar dari Antiokhia, Yerusalem dan Armenia. Uskup Hugh dari Jabala melaporkan berita ini kepada Paus Eugenius III, yang menerbitkan bula kepausan Quantum praedecessores pada tanggal 1 Desember 1145, yang memerintahkan dilaksanakannya Perang Salib Kedua. Hugh juga memberitahu Paus bahwa seorang raja Kristen timur diharapkan akan memberi pertolongan kepada negara-negara tentara salib: ini merupakan penyebutan Prester John yang pertama kali didokumentasikan. Eugenius tidak menguasai Roma dan tinggal di Viterbo, namun demikian, perang salib diartikan untuk lebih mengatur dan menguasai daripada Perang Salib Pertama: beberapa pendeta akan diterima oleh paus, angkatan bersenjata akan dipimpin oleh raja-raja terkuat dari Eropa, dan rute penyerangan akan direncanakan. Tanggapan terhadap bula kepausan perang salib sedikit, dan harus dikeluarkan kembali saat Louis VII akan mengambil bagian dalam ekspedisi. Louis VII dari Perancis juga telah memikirkan ekspedisi baru tanpa campur tangan Paus, di mana ia mengumumkan kepada istanannya di Bourges pada tahun 1145. Hal ini diperdebatkan saat Louis merencanakan perang salibnya sendiri, saat ia hendak memenuhi janjinya kepada saudaranya, Phillip, bahwa ia akan pergi ke Tanah Suci, di mana ia akhirnya dihentikan oleh kematian. Mungkin Louis memilih pilihannya dengan bebas dengan mendengar tentang Quantum Praedecessores. Dalam beberapa hal, Kepala Biara Suger dan bangsawan lainnya tidak senang dengan rencana Louis, di mana ia akan pergi dari kerajaan selama beberapa tahun. Louis berkonsultasi dengan Bernard dari Clairvaux, yang menyuruhnya menemui kembali ke Eugenius. Kini Louis telah mendengar tentang bula kepausan, dan Eugenius dengan penuh semangat mendukung perang salib Louis. Bula kepausan dikeluarkan kembali pada tanggal 1 Maret 1146, dan Paus Eugenius memberikan kekuasaan kepada Bernard untuk berceramah di Perancis.[4]
Bernard dari Clairvaux
Paus memerintahkan Bernard untuk mengkhotbahkan Perang Salib Kedua dan memberikan indulgensi yang sama untuk itu sebagaimana diberikan oleh Paus Urbanus II untuk Perang Salib Pertama.[5] Parlemen diundang di Vézelay, Burgundia tahun 1146, dan Bernard berkhotbah dihadapan dewan. Louis VII dari Perancis, istri Louis Aliénor dari Aquitania, pangeran dan pemimpin-pemimpin hadir dan tiarap dibawah kaki Bernard untuk menerima salib peziarah. Conrad III dari Jerman dan keponakannya Frederick Barbarossa, menerima salib dari tangan Bernard.[6] Paus Eugenius sendiri datang ke Perancis untuk menyemangati. Bernard kemudian menuju ke Jerman, dan mukjizat-mukjizat dilaporkan semakin lama semakin banyak hampir di setiap langkahnya yang menandai keberhasilan misinya.

Aliénor dari Aquitania
Walaupun semangatnya meluap-luap, namun pada dasarnya Bernard bukanlah seorang fanatik maupun penganiaya. Seperti pada Perang Salib Pertama, khotbahnya dengan tidak sengaja menyebabkan serangan terhadap orang Yahudi; pendeta fanatik Perancis yang bernama Rudolf menyebabkan pembantaian Yahudi di Rhineland, Cologne, Mainz, Worms, dan Speyer, dengan Rudolf menyatakan Yahudi tidak membantu secara finansial untuk menyelamatkan Tanah Suci. Bernard menentang serangan tersebut dan berkelana dari Flander ke Jerman untuk menyelesaikan masalah dan menenangkan massa. Bernard lalu bertemu Rudolf di Mainz dan berhasil membuatnya diam, lalu mengembalikannya ke biara.[7]
Perang salib Wend
Ketika Perang Salib Kedua dipanggil, banyak orang Jerman Selatan yang menjadi sukarelawan perang. Orang Jerman Utara tidak mau mengikutinya. Pada pertemuan Reichstag di Frankfurt tanggal 13 Maret 1147, mereka memberitahu Santo Bernard bahwa mereka lebih ingin berperang melawan bangsa Slavia. Paus Eugenius menerima rencana Sachsen dan mengeluarkan bula kepausan Divina dispensatione pada 13 April. Bula Kepausan ini menyatakan bahwa tidak ada perbedaan nilai spiritual yang didapat dalam masing-masing perang salib. Orang yang menjadi sukarelawan melawan bangsa Slavia adalah bangsa Denmark, Sachsen, dan Polandia,[8] dan juga terdapat bangsa Bohemia.[9] Wakil Paus, Anselm dari Havelberg, diberi wewenang untuk memegang kekuasaan secara keseluruhan. Kampanye itu sendiri dipimpin oleh keluarga Sachsen seperti Ascania, Wettin, dan Schauenburg.[10]

Santo Bernard dari Clairvaux.
Kecewa dengan parsitipasi Jerman dalam perang salib, Obotrit menyerang Wagria pada Juni 1147, menyebabkan pergerakan tentara salib pada akhir musim panas tahun 1147. Setelah mengeluarkan Obotrit dari teritori Kristen, tentara salib menyerang benteng Obotrit di Dobin dan benteng bangsa Liutizia di Demmin. Ketika beberapa tentara perang salib menganjurkan untuk menghancurkan wilayah di luar kota, beberapa lainnya menolak, "Apakah itu bukan tanah kita hingga kita hendak menghancurkannya, dan apakah mereka bukan bangsa kita sehingga kita hendak bertarung lawan mereka?"[11] Pasukan Sachsen dibawah Henry si Singa mundur setelah kepala kaum pagan Niklot setuju untuk membaptis garnisiun Dobin. Setelah pengepungan Demmin gagal, kontingen tentara salib dialihkan untuk menyerang Pomerania. Mereka telah mencapai kota Kristen Stettin, lalu sesudah itu tentara salib dibubarkan setelah bertemu Uskup Albert dari Pomerania dan Pangeran Ratibor I dari Pomerania. Menurut Bernard dari Clairvaux, tujuan perang salib ini adalah untuk melawan Slavia pagan "hingga pada saatnya nanti, dengan pertolongan Tuhan, entah mereka akan berpindah agama atau disingkirkan.".[12] Namun, tentara salib gagal merubah agama kebanyakan Wend. Orang-orang Sachsen mendapati kaum Slavia di Dobin berbondong-bondong kembali ke kepercayaan pagan mereka ketika tentara Kristen dibubarkan, "Jika mereka ingin agar Kekristenan mengakar kuat ... yang harus mereka lakukan adalah menyebarkannya melalui pengajaran, bukan menggunakan senjata."[13]
Pada akhir perang salib, Mecklenburg dan Pomerania mengalami penjarahan dan depopulasi akibat maraknya pertumpahan darah, terutama oleh tentara Henry si Singa.[14] Hal ini membantu membawa lebih banyak kemenangan Kristen di masa depan. Penduduk Slavia kehilangan banyak metode produksi, membatasi perlawanan mereka di masa depan.

Reconquista dan jatuhnya Lisbon

Alfonso I dari Portugis
Pada musim semi tahun 1147, Paus mengatur ekspansi perang salib ke semenanjung Iberia. Ia memerintahkan Alfonso VII dari León untuk menyamakan kampanyenya melawan Moor dengan sisa Perang Salib Kedua.[16] Pada Mei 1147, kontingen tentara salib pertama meninggalkan Dartmouth di Inggris menuju Tanah Suci. Cuaca buruk memaksa kapal mereka berhenti di kota Porto pada 16 Juni 1147. Di sana mereka dibujuk untuk bertemu dengan Afonso I dari Portugal.[17]
Tentara salib setuju untuk membantu Afonso menyerang Lisbon. Pengepungan Lisbon terjadi dari 1 Juli hingga 25 Oktober 1147. Pada 25 Oktober, penguasa Moor menyerah, terutama karena kelaparan. Kebanyakan tentara salib menetap di kota yang baru direbut, tetapi beberapa dari mereka berlayar dan meneruskan perjalanan ke Tanah Suci.[17]
Di tempat lain di semenanjung Iberia pada waktu yang hampir sama, Alfonso VII of León, Ramon Berenguer IV, dan lainnya memimpin tentara salib Katalan dan Perancis melawan kota pelabuhan Almería yang kaya. Dengan dukungan dari angkatan laut Genova-Pisa, kota ini berhasil diduduki pada Oktober 1147.[18] Ramon Berenger lalu menyerang wilayah Taifa Murabitun di Valencia dan Murcia. Pada Desember 1148, ia merebut Tortosa setelah pengepungan selama lima bulan dengan bantuan tentara salib Perancis dan Genova.[18] Satu tahun kemudian, Fraga, Lleida dan Mequinenza jatuh ke tangan pasukannya.[19]
Perang Salib di Timur
Joscelin mencoba merebut kembali Edessa setelah pembunuhan Zengi, tetapi Nuruddin menaklukannya pada November 1146. Pada 16 Februari 147, tentara salib Perancis bertemu di Étampes untuk mendiskusikan rutem ereka. Jerman memilih untuk melewati Hongaria karena Roger II, Raja Sisilia, adalah musuh dari Conrad dan rute laut secara politis tidak praktis. Banyak bangsawan Perancis tidak mempercayai jalur yang akan membawa mereka melalui Kekaisaran Romawi Timur tersebut, yang memiliki sejarah buruk pada masa Perang Salib Pertama. Meskipun demikian, akhirnya diputuskan untuk mengikuti Conrad, dan direncanakan untuk berangkat pada 15 Juni. Roger II merasa tersinggung dan menolak berpartisipasi lebih lanjut. Di Perancis, Kepala biara Suger dan William II dari Nevers terpilih sebagai wali raja sementara raja pergi mengikuti perang salib. Di Jerman, pengkhotbahan lebih lanjut dilakukan oleh Adam dari Ebrach dan Otto dari Freising. Pada 13 Maret di Frankfurt, putra Conrad, Frederick, terpilih sebagai raja dibawah perwakilan Henry, Uskup kepala Mainz. Jerman berencana untuk pergi ke Tanah Suci pada hari Paskah, tetapi mereka tidak pergi sampai bulan Mei.[20]
Rute Jerman
Tentara Salib Jerman, tediri dari Franconia, Bayern, dan Swabia, meninggalkan tanah air mereka pada Mei 1147. Ottokar III dari Styria bergabung dengan Conrad di Wina, dan musuh Conrad, Geza II dari Hongaria, akhirnya membiarkan mereka lewat. Ketika 20.000 pasukan Jerman tiba di teritori Bizantium, Manuel takut mereka akan menyerang Bizantium, dan pasukan Bizantium ditugaskan agar tidak terjadi masalah apapun. Terdapat pertempuran kecil dengan beberapa orang Jerman yang tidak mau menurut di dekat Philippopolis dan di Adrianopel, dimana jendral Bizantium, Prosouch, bertempur dengan keponakan Conrad, yang nantinya akan menjadi kaisar, Frederick. Lebih buruk lagi, beberapa pasukan Jerman tewas karena banjir pada awal bulan September. Pada 10 September, mereka tiba di Konstantinopel, dimana hubungandengan Manuel kurang baik dan orang Jerman dipersilakan untuk menyebrang menuju Asia Kecil secepat mungkin. Manuel ingin Conrad meninggalkan beberapa pasukannya di belakang untuk membantunya bertahan melawan serangan dari Roger II, yang telah mengambil kesempatan untuk untuk merebut kota-kota di Yunani, tapi Conrad menolak, walaupun ia adalah musuh dari Roger.[21]

Kaisar Frederick I, adipati Swabia selama Perang Salib Kedua
Di Asia Kecil, Conrad memilih untuk tidak menunggu pasukan Perancis, dan maju menyerang Iconium, ibukota Kesultanan Rum. Conrad memisahkan pasukannya menjadi 2 divisi. Conrad memimpin salah satu 1 divisi, yang hampir dihancurkan oleh Seljuk pada 25 Oktober 1147 pada pertempuran kedua Dorylaeum.[22]
Turki Seljuk menggunakan taktiknya dalam berpura-pura mundur, lalu menyerang kavalri kecil Jerman yang terpisah dari pasukan utama karena mengejar mereka. Conrad mulai mundur pelan-pelan ke Konstantinopel, dan pasukannya diganggu setiap hari oleh Turki Seljuk, yang menyerang dan menaklukan penjaga depan. Bahkan Conrad terluka saat bertempur dengan mereka. Divisi yang lain, dipimpin oleh Otto dari Freising, maju ke selatan pantai Mediterania dan dapat ditaklukan pada awal tahun 1148.
Rute Perancis

Lukisan Dinding Kaisar Manuel I
Tentara Salib Perancis berangkat dari Metz pada bulan Juni 1147, dipimpin oleh Louis, Thierry dari Elsas, Renaut I dari Bar, Amadeus III dari Savoy dan saudaranya William V dari Montferrat, William VII dari Auvergne, dan lain-lain, bersama dengan pasukan Lorraine, Bretagne, Burgundi, dan Aquitaine. Pasukan dari Provence, dipimpin oleh Alphonse dari Tolosa, memilih untuk menunggu sampai bulan Agustus. Di Worms, Louis bergabung dengan tentara salib dari Normandia dan Inggris. Mereka mengikuti rute Conrad dengan damai, meskipun Louis datang dalam konflik dengan Geza dari Hongaria sat Geza menemukan Louis telah mempersilakan orang Hongaria untuk bergabung dengan pasukannya.[24]
Sejak negosiasi awal diantara Louis dan Manuel, Manuel telah menghentikan kampanye militer melawan Kesultanan Rüm dan menandatangani gencatan senjata dengan Mas'ud. Hal ini dilakukan sehingga Manuel dapat mengkonsentrasikan pertahanan kekaisarannya dari tentara salib, yang memiliki reputasi buruk akibat pencurian dan pengkhianatan sejak Perang Salib Pertama. Mereka dituduh melakukan hal yang jahat di Konstantinopel. Hubungan Manuel dengan pasukan Perancis lebih baik daripada dengan orang Jerman. Beberapa orang Perancis marah karena gencatan senjata Manuel dengan Seljuk dan melakukan penyerangan di Konstantinopel, tapi mereka dapat dikendalikan oleh Louis.[25]
Ketika pasukan dari Savoy, Auvergne, dan Montferrat bergabung dengan Louis di Konstantinopel dengan melewati Italia dan menyebrang dari Brindisi menuju Durres, seluruh pasukan mereka menyebrangi Bosporus menuju Asia Kecil melalui kapal. Mereka disemangati oleh rumor bahwa Jerman telah merebut Iconium, tetapi Manuel menolak memberi Louis bantuan tentara Bizantium. Bizantium baru saja diserang oleh Roger II dari Sisilia, dan seluruh pasukan Manuel dibutuhkan di Balkan. Baik Jerman dan Perancis memasuki Asia tanpa bantuan Bizantium, tidak seperti pada Perang Salib Pertama. Dalam tradisi yang dibuat oleh kakek dari Manuel, Alexios I, Manuel menyuruh orang Perancis untuk mengembalikan teritori manapun yang direbutnya kepada Bizantium.[26]
Pasukan Perancis bertemu sisa dari pasukan Conrad di Nicea, dan Conrad bergabung dengan pasukan Louis. Mereka mengikuti rute Otto dari Freising, dan mereka tiba di Efesus pada bulan Desember, dimana mereka mempelajari bahwa Turki Seljuk mempersiapkan serangan terhadap mereka. Manuel juga mengirim duta besar yang menyatakan keluhan mengenai penjarahan dan perampasan yang dilakukan oleh Louis, dan tidak ada jaminan bahwa Bizantium akan membantu mereka melawan Turki Seljuk. Setelah itu, Conrad jatuh sakit dan kembali ke Konstantinopel, dimana Manuel memeriksanya. Louis tidak mendengarkan peringatan mengenai serangan Seljuk dan lalu bergerak keluar Efesus. Seljuk menunggu menyerang, tapi dalam pertempuran kecil diluar Efesus. Pasukan Perancis memenangkan perrtempuran tersebut.[27]
Mereka mencapai Laodicea pada Januari 1148, hampir pada waktu yang sama setelah pasukan Otto dari Freising dihancurkan di wilayah yang sama.[28] Melanjutkan serangan, barisan depan dibawah Amadeus dari Savoy terpisah dari sisa pasukan, dan pasukan Louis diikuti oleh Turki. Pasukan Turki tidak mengganggu dengan menyerang lebih lanjut dan pasukan Perancis bergerak menuju Adalia. Adalia telah dihancurkan oleh Seljuk, dan juga telah dibakar agar pasukan Perancis tidak mendapat makanan. Louis tidak lagi ingin bergerak melalui wilayah demi wilayah, dan memilih untuk mengumpulkan armada di Adalia dan berlabuh ke Antiokhia.[22] Setelah terlambat selama 1 bulan karena badai, hampir semua kapal yang dijanjikan tidak tiba. Louis dan koleganya mengambil kapal untuk diri mereka sendiri, sementara sisa pasukan harus melanjutkan perjalanan yang jauh ke Antiokhia. Pasukan itu hampir dihancurkan seluruhnya, baik karena serangan Turki maupun karena sakit.[29]
Perjalanan menuju Yerusalem

Raymond dari Poitiers menyambut Louis VII di Antiokhia.
Louis tiba di Antiokhia pada tanggal 19 Maret, setelah terlambat akibat badai; Amadeus dari Savoy meninggal di Siprus selama perjalanan. Louis disambut oleh paman dari Aliénor, Raymond. Raymond mengharapkan ia membantunya bertahan melawan Seljuk dan menemaninya dalam ekspedisi melawan Aleppo, tetapi Louis menolak. Ia lebih memilih untuk menyelesaikan peziarahannya di Yerusalem daripada fokus dalam aspek militer perang salib.[30] Raymond ingin agar Aliénor, istri dari Louis, tetap berada di belakang dan menceraikan Louis jika ia menolak membantunya. Louis segera meninggalkan Antiokhia menuju County Tripoli. Sementara itu, Otto dari Freising dan sisa pasukannya tiba di Jerusalam pada awal bulan April, setelah itu Conrad segera sampai.[31] Fulk, Patriark dari Yerusalem, dikirim untuk mengundang Louis bergabung dengan mereka. Armada yang berhenti di Lisbon tiba, dan juga Provencal dibawah komando Aphonse dari Tolosa. Alphonse sendiri tewas dalam perjalanan menuju Yerusalem karena diracuni oleh Raymond II dari Tripoli, keponakannya yang takut akan aspirasi politiknya di Tripoli. Target utama tentara salib adalah Edessa, tetapi target yang lebih diutamakan oleh Raja Baldwin III dan Ordo Bait Allah adalah Damaskus.[30]
Dewan Akko
Kebangsawanan Yerusalem menyambut datangnya pasukan dari Eropa, dan diumumkan bahwa dewan harus melaksanakan pertemuan untuk menentukan target terbaik tentara salib. Pertemuan berlangsung pada tanggal 24 Juni 1148. Dewan Haute Cour bertemu dengan tentara salib dari Eropa di Palmarea, dekat kota Akko (kota utama di Kerajaan Yerusalem). Pertemuan ini adalah pertemuan Cour yang paling mengagumkan.[32]. Tidak ada orang dari Antiokhia, Tripoli, atau bekas County Edessa yang hadir. Baik Louis dan Conrad dibujuk untuk menyerang Damaskus.[33]
Beberapa bangsawan (baron) Yerusalem menunjuk bahwa menyerang Damaskus adalah tindakan yang tidak bijaksana, karena Dinasti Burid di Damaskus, meskipun Muslim, adalah sekutu mereka melawan dinasti Zengid. Conrad, Louis, dan Baldwin bersikeras bahwa Damaskus adalah kota suci untuk Kekristenan. Seperti Yerusalem dan Antiokhia, Damaskus akan menjadi hadiah yang patut diperhatikan di mata Kristen Eropa. Pada bulan Juli, pasukan mereka dikumpulkan di Tiberias dan bergerak menuju Damaskus. Dari keseluruhan, terdapat sekitar 50.000 pasukan.[34]
Pengepungan Damaskus
Tentara Salib memilih untuk menyerang Damaskus dari barat, dimana kebun buah akan memberi mereka makanan.[33] Mereka tiba pada tanggal 23 Juli. Pasukan Muslim sudah siap untuk serangan tersebut dan langsung menyerang pasukan yang bergerak melalui perkebunan diluar Damaskus. Damaskus meminta bantuan dari Saifuddin Ghazi I dari Aleppo dan Nuruddin Zengi dari Mosul. Damaskus lalu menyerang perkemahan tentara salib. Tentara salib dapat dipukul mundur dari tembok ke perkebunan, dimana mereka rentan terhadap serangan gerilya.[30]
Menurut William dari Tirus, pada 27 Juli, tentara salib memilih untuk bergerak ke bagian timur, yang lebih sedikit pertahanannya, tetapi memiliki lebih sedikit makanan dan air.[33] Nuruddin dan Saifuddin telah tiba. Dengan Nuruddin di lapangan, sangat tidak mungkin untuk kembali ke posisi mereka yang lebih baik.[30] Pemimpin tentara salib lokal menolak untuk meneruskan pengepungan, dan ketiga raja tidak memiliki pilihan selain meninggalkan kota.[33] Pertama Conrad, lalu sisa pasukan, memilih untuk mundur kembali ke Yerusalem pada 28 Juli. Ketika mundur, mereka diikuti oleh pemanah Turki yang menyerang mereka.[35]
Setiap pihak Kristen merasa saling dikhianati satu sama lain.[33] Rencana baru dibuat untuk menyerang Ascalon, dan Conrad membawa pasukannya kesana, tapi tidak ada bantuan tiba, karena kurangnya kepercayaan akibat kegagalan pengepungan Damaskus. Ketidakpercayaan ini akan berkepanjangan akibat kekalahan mereka, sehingga menghancurkan kerajaan Kristen di Tanah Suci. Setelah ekspedisi Ascalon ditinggalkan, Conrad kembali ke Konstantinopel untuk memperdalam aliansi dengan Manuel. Louis tetap berada di Yerusalem sampai tahun 1149.
Bernard dari Clairvaux juga dipermalukan oleh kekalahan ini. Bernard meminta maaf kepada Paus. Menurutnya, dosa tentara salib adalah akibat dari ketidakberuntungan dan kegagalan mereka. Ketika usahanya untuk memanggil perang salib baru gagal, ia mencoba memisahkan dirinya dari kegagalan Perang Salib Kedua.[36] Ia meninggal dunia pada tahun 1153.
Perang Salib Wend mencapai beberapa hasil. Sementara Sachsen menyatakan Wagria dan Polabia sebagai jajahan mereka, pagan menguasai wilayah Obodrit di sebelah timur Lübeck. Sachsen juga menerima upeti dari Niklot, memungkinkan kolonisasi Keuskupan Havelberg, dan membebaskan beberapa tahanan Denmark. Namun, pemimpin Kristen yang berbeda memperlakukan pemimpin Kristen lain dengan kecurigaan dan saling menuduh telah mensabotase kampanye. Di Iberia, kampanye di Spanyol, bersama dengan pengepungan Lisbon, merupakan satu-satunya kemenangan Kristen dalam Perang Salib Kedua. Kampanye tersebut dianggap sebagai pertempuran penting dalam Reconquista, yang akan selesai pada tahun 1492.[19]
Serangan terhadap Damaskus membawa malapetaka kepada Yerusalem: Damaskus tidak lagi percaya kepada Kerajaan Tentara Salib, dan kota itu diberikan kepada Nuruddin tahun 1154. Baldwin III akhirnya mengepung Ascalon pada tahun 1153, yang membawa Mesir kedalam konflik ini. Yerusalem mampu memasuki Mesir dan merebut Kairo pada tahun 1160.[37] Namun, bantuan dari Eropa jarang datang setelah bencana dari Perang Salib Kedua. Raja Amalric I dari Yerusalem bersekutu dengan Bizantium dan berpartisipasi dalam invasi Mesir tahun 1169, tapi ekspedisi ini gagal. Pada tahun 1171, Saladin, keponakan dari salah satu jendarl Nuruddin, menjadi Sultan Mesir, mempersatukan Mesir dan Suriah, lalu mengepung kerajaan tentara Salib. Sementara itu, aliansi dengan Bizantium berakhir dengan kematian kaisar Manuel I pada tahun 1180, dan pada tahun 1187, Yerusalem diserang dan direbut oleh Saladin. Pasukannya lalu menyebar ke utara dan merebut semua ibukota dari negara-negara tentara salib, menyebabkan terjadinya Perang Salib Ketiga.[38]
Catatan kaki

Perang Salib Kedua (1145–1149) adalah Perang Salib kedua yang dilancarkan dari Eropa. Perang ini terjadi akibat jatuhnya County Edessa pada tahun sebelumnya. Edessa adalah negara-negara Tentara Salib yang pertama kali didirikan selama Perang Salib Pertama (1095–1099), dan juga negara yang pertama kali runtuh. Perang Salib Kedua diumumkan oleh Paus Eugenius III, dan merupakan Perang Salib pertama yang dipimpin oleh raja-raja Eropa, seperti Louis VII dari Perancis dan Conrad III dari Jerman, dengan bantuan dari bangsawan-bangsawan Eropa penting lainnya. Pasukan-pasukan kedua raja tersebut bergerak menyebrangi Eropa secara terpisah dan sedikit terhalang oleh kaisar Bizantium, Manuel I Comnenus; setelah melewati teritori Bizantium ke dalam Anatolia, pasukan-pasukan kedua raja tersebut dapat ditaklukan oleh bangsa Seljuk. Louis, Conrad, dan sisa dari pasukannya berhasil mencapai Yerusalem dan melakukan serangan yang "keliru" ke Damaskus pada tahun 1148. Perang Salib di Timur gagal dan merupakan kemenangan besar bagi pihak Muslim. Kegagalan ini menyebabkan jatuhnya kota Yerusalem dan Perang Salib Ketiga pada akhir abad ke-12.
Serangan-serangan yang berhasil hanya terjadi di luar laut Tengah. Bangsa Flem, Frisia, Normandia, Inggris, Skotlandia, dan beberapa tentara salib Jerman, melakukan perjalanan menuju Tanah Suci dengan kapal. Mereka berhenti dan membantu bangsa Portugis merebut Lisboa tahun 1147. Beberapa di antara mereka, yang telah berangkat lebih awal, membantu merebut Santarém pada tahun yang sama. Mereka juga membantu menguasai Sintra, Almada, Palmela dan Setúbal, dan dipersilakan untuk tinggal di tanah yang telah ditaklukan, tempat mereka mendapatkan keturunan. Sementara itu, di Eropa Timur, Perang Salib Utara dimulai dengan usaha untuk merubah orang-orang yang menganut paganisme menjadi beragama Kristen, dan mereka harus berjuang selama berabad-abad.
Perang Salib Ketiga
Perang Salib Ketiga (1189–1192), juga dikenal sebagai Kings' Crusade, adalah sebuah perang yang dikobarkan para pemimpin Eropa untuk mendapatkan kembali Tanah Suci dari tangan Shalahudin Al-ayupi dalam rangkaian Perang Salib.
Setelah Perang Salib Kedua, dinasti Zengid yang berhasil mengontrol Suriah terlibat dalam konflik dengan Mesir pimpinan dinasti Fatimiyah, yang berakhir dengan bersatunya Mesir dan Suriah di bawah pimpinan Shalahudin Al-ayupi. Shalahudin Al-ayupi kemudian menggunakan kekuatannya untuk menaklukan Yerusalem pada tahun 1187. Serangan salib ketiga ini dipimpin oleh tokoh-tokoh Eropa yang paling terkenal: Friedrich I Barbarosa dari Jerman, Richard I Lionheart dari Inggris dan Phillip II dari Perancis. Namun di antara mereka ini sendiri terjadi perselisihan dan persaingan yang tidak sehat, sehingga Friedrich mati tenggelam, Richard tertawan (akhirnya dibebaskan setelah memberi tebusan yang mahal), sedang Phillip bergegas kembali ke Perancis untuk merebut Inggris justru selama Richard tertawan.
Perang Salib Keempat
Serangan salib keempat (1202-1204) terjadi ketika pasukan salib dari Eropa Barat ingin mendirikan kerajaan Norman (Eropa Barat) di atas puing-puing Yunani. Paus Innocentius III menyatakan pasukan salib telah murtad (excommuned). Di Konstantinopel permintaan-permintaan tentara salib menimbulkan perlawanan rakyat, yang dibalas tentara salib dengan membakar kota itu serta mendudukkan kaisar latin serta padri latin. Sebelumnya, kaisar dan padri Konstantinopel selalu yunani. Tahun 1212, ribuan pemuda Perancis diberangkatkan dengan kapal untuk bergabung dengan pasukan salib, namun oleh kapten kapal mereka justru dijual sebagai budak ke Afrika Utara! Reputasi pasukan salib dan respek atasnya sudah semakin pudar.
Perang Salib Kelima (1217-1221)
Ini adalah Perang Salib terkahir dimana Gereja berperan Perang salib ini diserukan oleh Paus yang menyerukan Perang Salib sebelumnya, Innocent III, dan juga oleh Konsili Ekumenis ke 12, Lateran !V. Dan sepeerti upaya sebelumnya, target dari perang Salib ini bukanlah Palestina tapi Mesir, basis dari kekuatan Muslim, yang diharapkan oleh para Prajurit Salib untuk dijadikan bahan tawaran untuk pembebasan Yerusalem.
Tidak seperti Perang Salib sebelumnya (Keempat) yang menjadi tidak terkendali ditangan awam, upaya kali ini diletakkan dalam otoritas wakil kepausan, Cardinal Pelagius. Dia mempunyai pengetahuan militer dan secara rutin berperan dalam keputusan militer.
Usaha kali ini mengalami kesuksesan awal, dan Pasukan Muslim yang terkejut menawarkan syarat damai yang sangat menguntungkan, termasuk pengembalian Yerusalem. Tapi, Prajurit Salib, dianjurkan oleh Kardinal Pelagius, menolak ini. Sebuah blunder militer mengakibatkan Prajurit Salib kehilangan Damietta yang mereka dapat di awal kampanya ini. Pada 1221, Pasukan Kristen menerima perjanjian gencatan senjata dengan syarat yang jauh kurang menguntungkan dari yang pertama. Banyak yang menyalahkan Pelagius, beberapa menyalahkan Paus. Banyak juga yang menyalalahkan Kaisar German Frederick II yang tidak tampil di Perang Salib kali ini tapi yang akan tampil utama di Perang Salib berikutnya.
Perang Salib Keenam (1228-29)
Innocent III telah mengijinkan Frederick II untuk menunda partisipasinya di Perang Salib supaya dia bisa mengatasi masalah di Jerman. Penerus Innocent III, Gregory IX, kesal terhadap penundaan terus menerus Frederick memperingatkan Frederick untuk memenuhi kaulnya. Saat sang Kaisar menunda lagi dengan alasan sakit Paus langsung meng-ekskomunikasi dia. Saat Frederick akhirnya berangkat, dia berperang dalam kondisi ter-ekskomunikasi.
Situasi aneh ini mengawali suatu Perang Salib yang aneh. Sebagain karena ekskomunikasi dari Frederick sedikit orang yang mendukung dia sehingga dia tidak mampu menggalang kekuatan militer yang besar. KArena itu dia memakai diplomasi dan mengambil kesempatan atas terjadinya perpecahan didalam Muslim. Dia melakukan perjanjian dengan Sultan Al-Kamil dari Mesir pada 1229. Menurut perjanjian tersebut Yerusalem (Kecuali Kubah Batu dan Mesjid Al-Aqsa), Betlehem, Nazareth dan beberapa daerah tambahan, akan dikembalikan ke Kerajaan Yerusalem
Frederick II yang masih ter-ekskomunikasi, kemudian dimahkotai sebagai Raja Yerusalem di Gereja Kuburan Kristus dalam suatu upacara non-religius (Karena Yerusalem dilarang oleh Gereja untuk melakuakn upacara religious akibat status Frederick II yang masih ter-ekskomunikasi). Tahun selanjutnya Frederick II diterima kembali ke Gereja. Namun dia tidak mampu memerintah dengan sukses Kerajaan Yerusalem dari jauh karena baron lokal menolak untuk bekerja sama dengan wakil dia.
Tahun 1239 dan 1241 ada dua Perang Salib kecil yang dilakukan oleh Thibaud IV dari Champagne dan Roger dari Cornwall. Dua upaya si Syria dan melawan Ascalon tidak sukses.
Perang Salib Ketujuh (1249-52)
Inisiatif untuk Perang Salib ini diambil oleh Raja Louis IX dari Prancis. sekali lagi, strateginya adalah untuk menyerang Mesir dan dijadikan tawaran untuk Palestina. Prajurit Salib dengan cepat mampu mengambil alih Damietta tapi harus membayar mahal ketika mengambil alih Kairo. Serangan balasan Muslim berhasil menangkap Louis IX. Dia kemudian dibebaskan setelah setuju untuk mengembalikan Damietta dan membayar uang tebusan. Setelah itu Louis IX tetap di Timur beberapa tahun untuk bernegosiasi mengenai pelepasan tawanan dan mengkokohkan kekristenan di wilayah tersebut
Perang Salib Kedelapan (1270)
Perang Salib terakhir juag dipimpin oleh Louis IX. Di tahun-tahun kemudian, perubahan di dunia Muslim mengakibatkan munculnya sejumlah serangan baru ke wilayah Kristen di Tanah Kudus. Warga lokal meminta bantuan militer pada Barat, tapi cuma sedikit bangsa Eropa yang tertarik untuk melakukan kampanye besar. Satu orang yang sekali lagi mau memanggul beban adalah Louis IX. Namun kampanye yang dia lakukan kali ini mencapai kurang dari apa yang dicapai sebelumnya bagi Kerajaan Yerusalem.
Tidak diketahui mengapa, tapi Tunisia di Afrika Utara dijadikan saran awal. Setelah disana, wabah mengambil nyawa banyak orang, termasuk Louis yang saleh. Saudaranya, Charles Anjou, tiba dengan kapal-kapal Sisilia dan berhasil mengungsikan sisa tentara.
Meskipun ini adalah Perang Salib terakhir, ini bukanlah ekspidisi militer terakhir yang bisa disebut sebagai Perang Salib. Kampanya terus diserukan atas berbagai sasaran (bukan hanya Muslim) oleh Prajurit Salib-orang yang berkaul untuk melakukan perang.
Umat Kristen di Palestina ditinggalkan tanpa bantuan lebih lanjut. Meskipun mengalami kekalahan terus menerus, Kerajaan Yerusalem tetap bertahan sampai 1291, ketika akhirnya musnah. Umat Kristen masih tetap hidup di daerah tersebut bahkan setelah kejatuhan Kerajaan Yerusalem.
Banyak sekarang di dunia barat memandang Perang Salib adalah agressi yang tidak bisa dibenarkan terhadap pendudk damai di Timur dan Tanah Kudus. Namun, bahkan dengan sedikit pengetahuan atas abad yang lalu membuat pemikiran tersebut tidak bisa diyakini.
Ini bisa dilihat jelas, sebagai contoh, dengan memutar balik peran dari kekuatan yang bertikai. Jika Perang terjadi di tengah-tengah masa dimana Kristen mengambil alih SEPARUH dari wilayah yang secara historis merupakan milik Muslim. Maka orang tidak akan menyalahkan Muslim yang berusaha untuk mengambil kembali daerahnya yang diambil Kristen yang didaerah tersebut terdapat banyak saudara seiman. (Note: tentu saja yang terjadi adalah sebaliknya. Islamlah yang melakukan kampanye besar-besaran dan mencaplok daerah yang awalnya Kristen).
Sedikit yang akan berpikir bahwa Muslim seharusnya tetap diam ketika Kristen mengambil kontrol dan menghalangi akses Muslim di Kabah Mekah dan Kubah Batu dan Mesjid Al-Agsa di Yerusalem. Kita akan meng-ekspektasikan kalau Muslim akan menyerang balik dan mengambil kendali tempat Kudus mereka. (Note: sekali lagi ini adalah pembalikan/transposisi. Yang terjadi adalah Muslim menguasai situs Kudus Kristen dan menghalangi peziarah Kristen ke tempat Kudus yang sudah sejak dulu milik mereka).
Akal sehat mengajarkan pelajaran yang didapat dari Perang Salib, "Jangan menaklukkan setengah dari peradaban kelompok lain tanpa berpikir untuk menerima balasannya" dan "Jangan menyentuh situs kudus orang lain tanpa berpikir akan pembalasan"
Dan bukannya merasa malu terhadapa apa yang dilakukan Prajurit Salib. Umat Kristen kontemporer seharusnya BANGGA bahwa -terlepas dari pertikaian dari dalam mereka sendiri pada saat itu- umat Kristen jaman dulu akan melakukan apa yang dilakukan umat Muslim sendiri kalo mereka diposisikan (ditranspose) dalam posisi umat Kristen (Note: Maksudnya, baik Muslim maupun Kristen, kalo separuh peradabannya dijajah dan situs kudusnya dikuasai dan ditutup akses umum, maka mereka akan melawan. dan inilah yang terjapi kepada Kaum Kristen yang separo peradabannya dicaplok dan akses mereka ke tempat kudus dihalangi).
Kristensaat ini tentu saja harus mengutuk tindakan jahat yang dilakukan selama Perang Salib, seperti pembantaian warga Muslim dan Yahudi tak bersalah yang terjadi secara periodik, dan juga episode Perang Salib keempat yang menyedihkan. Meskipun begitu Perang Salib sendiri mempunyai dua tujuan pokok sebagai intinya: Pembelaan terhadap peradaban Kristen atas agresi dari luar (sehingga Perang Salib secara keseluruhan adalah perang bela diri) dan menjaga akses ke situs kudus tempat terjadinya peristiwa penting dalam sejarah Kekristenan (Kubur Kristus etc).
Juga akan sulit untuk menilai Perang Salib tanpa berpikir tentangnya dalam terang kejadian saat ini. Khususnya, orang akan berpikir apakah generasi Muslim masa depan akan melihat masa ini dan berpikir apakah tindakan kampanye terorisme Islam adalah seperti apa adanya? Apakah suatu serangan terhadap mereka yang tidak bersalah, warga sipil bisa dibenarkan? Apkah warga Muslim masa depan akan menganggap Jihad milenium baru sebagai "Perang Salib" yang tidak dibenarkan? dan apakah dunia Muslim akan melakukan introspeksi dan menganggap Perang Salib sebagai respon yang bisa terprediksi atas agresi Muslim jaman dulu?